Khamis, 12 Disember 2013

MELAYU, SRI LANKA DAN CHOLA








Salam para pembaca semua. Sebelum saya memberikan  penerangan mengenai penguasaan Raja-Raja Melayu di Sri Lanka secara menyeluruh, adalah amat molek sekiranya saya memaparkan dahulu satu kisah mengenai seorang tokoh Melayu Agong dalam sejarah yang bernama Samara Vijayatungga. Kalau kita cari nama ini dalam buku-buku sejarah tempatan mengenai Srivijaya adalah sukar untuk kita temui. Namun demikian nama raja Melayu yang hebat ini pernah tercatat dalam petitih-petitih kuno Sri Lanka seperti Culavamsa ,Mahavamsa malah salasilah keturunan raja-raja Sri Lanka seperti yang tercatat pada prasasti Bolana.  Sipakah baginda, dan apakah peranan baginda dalam sejarah bangsa Melayu dan sejarah Sri Lanka? Sebelum itu perlu saya nyatakan pengkajian atau teori ini sebenarnya mengukuhkan lagi teori bahawa penyerangan atau penjajahan Chola di Srivijaya sebenarnya kurang berhasil dan tidak meninggalkan kesan besar terhadap masyarakat Melayu di Tanah Melayu.

 

Walaupun dalam penulisan ini Chola memang menyerang Srivijaya dan Kedah, namun mereka hanya dapat berkuasa lebih kurang 20 tahun sahaja atau mungkin kurang dari itu dan dalam tempoh 20 tahun ini adalah mustahil untuk sesebuah masyarakat itu di Tamilkan atau diubah budayanya . Sedangkan penjajahan Portugis yang bertahan lebih kurang seratus tahun pun tidak mampu mengubah budaya masyarakat Melayu yang Islam menjadi Kristian. Adalah tidak logik juga jika dikatakan Raja-Raja Melayu Melaka berketurunan Raja Chola sedangkan dalam kajian yang saya paparkan ini kita akan lihat bahawa masyarakat Melayu tidak pernah senang dengan kedatangan orang-orang Tamil untuk memerintah di Bumi Melayu ini, dan terdapatnya penentangan besar-besaran dari orang Melayu yang diketuai oleh Raja-Raja Melayu sendiri. Adakah anda fikir orang Melayu hanya duduk diam membisu sahaja dan menerima dengan redha bahawa kerajaan mereka dijarah dan dijajah bangsa lain? Dalam keadaan pemberontakan dan anarki ini  mana ada masa untuk pendatang-pendatang Chola ini mencorakkan masyarakat tempatan mengikut corak kebudayaan Tamil. Jikalau betul Raja Chola adalah Raja Suran yang menurunkan anak yang kemudiannya berkahwin dengan anak Demang Lebar Daun, mengapa dia tidak meneruskan budaya bapaknya yang berbangsa Tamil itu. Sebaliknya melupakan terus bahasa dan cara hidup Tamil. Malah jika kita cari catatan Tamil di India mengenai perkahwinan Raja Chola dengan seorang puteri Melayu kita tidak akan jumpa, sebab ia memang tidak berlaku. 


Naskah Kuno Tanjong Tanah yang bertulis tulisan rencong dan berbahasa Melayu


 Malah cuba kita cari prasasti-prasasti yang ditulis dalam tulisan atau bahasa Tamil di seluruh Semenanjung yang menyatakan bahawa Raja Chola penakluk disini, setakat ini masih lagi tiada. Yang ada hanyalah prasasti bertulisan Pallava dan Sanskrit, sedangkan Kerajaan Chola pada zaman Rajendra Chola adalah pendokong bahasa dan penulisan Tamil. Malahan kalau benar bangsa Tamil Chola yang mentamadunkan masyarakat Kedah mengapa tidak wujud senibina kuil ala Chola di kawasan tersebut seperti di India selatan sedangkan masa 20 tahun itu rasanya cukup untuk bina paling kurang satu atau dua kuil ala-ala Cholapuram yang gah itu. Kalau benar pun Raja Suran adalah Raja Chola yang menurunkan Raja-raja Melayu mengapa tidak ada kesinambungan bahasa Tamil dalam kesusasteraan Istana-istana Melayu kemudiannya, malah sisa-sisa tulisan Tamil pun tiada dalam catatan Istana seperti Hikayat-Hikayat, manuskrip Melayu lama serta prasasti. Apa yang ada adalah tulisan Kawi, Sanskrit, Pali, Pallava dan kemudian Jawi. Kalau adapun bahasa Tamil adalah dalam bahasa rendah atau bahasa pasar contohnya perkataan Kedai yang berasal dari kata Kaddai. Dikatakan juga budaya bersanding dan berinai adalah budaya Tamil, namun pada saya banyak lagi masyarakat bangsa lain di dunia selain Tamil yang mengamalkan adat yang sama contohnya budaya Arab dan Parsi juga ada amalan memakai inai dan bersanding.

 
 
Persandingan masyarakat Parsi


 


Jika kita lihat pada kerajaan Chalukyas pula yakni musuh kerajaan Chola, kerajaan ini lansung bukan berbangsa Tamil tetapi menggunakan bahasa dan tulisan Kanannda dan pada peringkat akhir, kerajaan ini pula mengutamakan dan menggunakan bahasa Telugu yang berbeza dari bahasa Tamil. Kalau prasasti berbahasa Tamilpun susah untuk kita jumpa di sini apatah lagi yang berbahasa Telugu dan Kanannda. Inilah realiti yang perlu diterima oleh masyarakat India di Negara ini. Mereka sering menggembar-gemburkan bahawa penaklukan Chola terhadap Kedah dan kota-kota dibawah Srivijaya sebagai sebuah penaklukan yang maha agung dan mentamadunkan masyarakat Melayu mengikut tamadun India Tamil, padahal ianya cuma satu cubaan untuk menjajah yang tidak berjaya atau failed. Ini belum lagi jika kita mengambil kira akan hipotesis yang menyatakan bahawa sebenarnya Chola pernah takluk dibawah kekuasaan Srivijaya. Tapi itu crita haa.. belakang punya crita…nanti lain punya hari… saya kasi crita sama kamu haa tambi…bergurau saje…JJ

 



Seperti yang tertulis dalam buku-buku teks hari ini, Rajendra Chola telah menyerang Srivijaya pada tahun 1025 M. Ada pihak yang mengatakan bahawa Srivijaya tidak bangun lagi setelah serangan ini kerana dasyatnya serangan yang dibuat oleh Rajendra Chola, kononnya. Namun catatan daripada Hikayat-hikayat lama Sri Lanka memberikan fakta yang berbeza berbanding dengan fakta yang diauta oleh sejarawan-sejarawan Tamil. Setelah diserang, orang-orang Melayu tidak tinggal diam dan telah mengumpul kekuatan untuk bangkit semula dibawah pimpinan seorang putera Srivijaya yang ketika itu berpusat di sekitar segenting Kra yakni Samara Vijayatungga adik kepada Sangrama Vijayatungga ing Kataha yang ditawan oleh Rajendra Chola sebelum itu di Kedah. Mereka berdua ini pula adalah anak kepada Maharaja Srivijaya yakni Sri Mara Vijayottungga atau dalam catatan China disebut  Se-li-ma-la-pi. Ibu mereka berdua adalah seorang Puteri dari anak Raja Sri Lanka yang bernama Mahendra.

 

Peristiwa pemberontakan besar-besaran oleh orang Melayu ini memuncak pada tahun 1044 M apabila Rajendra Chola sendiri datang melawat Srivijaya. Semasa lawatan inilah beliau dibunuh oleh seorang Putera Srivijaya bernama Purandara atas arahan Samara Vijayatungga. Jika kita baca didalam Wikipedia atau buku-buku sejarah tidak ditulis apakah punca sebenar kematian Rajendra Chola malah sukar untuk dijumpai catatan mengenai kematiannya. Kalau adapun ditulis dia mati kerana sakit semulajadi atau sakit tua atau mati di medan perang. Setelah pembunuhan tersebut Samara Vijayatungga melancarkan penghapusan besar-besaran saki baki orang Chola dan penyokong Chola yang terdapat di Srivijaya. Setelah berjaya menghalau Chola maka baginda naik takhta Srivijaya kira-kira pada tahun 1045.

 


Segala saki baki orang-orang Chola di jajahan-jajahan lain turut dihalau dan dibunuh dan Samara Vijayatungga berusaha mendapatkan kembali kesemua jajahan Srivijaya. Setelah selesai tugasnya di sini baginda telah berlayar ke Sri Lanka bagi menghapuskan orang-orang Chola di tanah Ibunya pula. Dengan para tentera Melayu serta tentera orang Ceylon yang diketuai bersama oleh seorang Raja Sri Lanka bernama Kasyapa baginda telah menyerang dan menawan kembali bandar Anuradhapura yang pada ketika itu menjadi pusat pentadbiran Chola di Sri Lanka. Kasyapa kemudiannya telah dinobatkan menjadi Raja bagi orang-orang Ceylon dan kemudian beliau mati dan digantikan oleh adiknya Sena. Bersama dengan anak Sena yang bernama Mahendra, Samara Vijayatungga telah membina semula rumah-rumah berhala termasuk yang bernama RuvanValisaya yang telah dimusnahkan oleh tentera-tentera Chola dahulu. Baginda tinggal di Ceylon untuk beberapa lama dan setelah Anuradhapura pulih barulah baginda pulang semula ke Srivijaya.

 

Tujuan mengapa Samara begitu mengambil berat akan Ceylon atau Sri Lanka adalah kerana pulau tersebut adalah barisan terhadapan pertahanan Srivijaya dan mahu melepaskan tanah ibunya dari cengkaman Chola. Setelah pulang ke Srivijaya baginda kemudiannya mengetuai satu lagi serangan ke pulau Jawa bagi menyingkirkan saki baki orang Chola di Pulau tersebut. Kemudian beliau telah melantik Purandara yang juga merupakan seorang Putera keturunan Srivijaya untuk memerintah di Pulau Jawa. Setelah pulang ke Srivijaya sekali lagi beliau menyusun angkatan perangnya untuk berlayar ke Sri Lanka. Kali ini Baginda ingin menolong seorang raja bernama Sundra Pandya bagi merebut kembali kerajaan Madhura di India selatan dari penjajahan tentera Chola. Ekspedisi ini diketuai oleh Mahendra putera raja Ceylon dengan bantuan ketenteraan dari Samara Vijayatungga dan akhirnya berjaya. Sundra Pandya mendapat kembali ibu kotanya Madhura. Dengan kejayaan ini maka Perikatan tiga serangkai diantara Srivijaya, Ceylon dan Pandya telah ditubuhkan atas inisiatif Samara Vijayatungga dengan tujuan menguatkan barisan menentang serangan dari kerajaan Chola.

 


Perikatan politik ini seperti lazimnya pada zaman tersebut diperkuatkan dengan hubungan perkahwinan diantara keluarga diraja negeri-negeri berkenaan. Putera Raja Pandya berkahwin dengan Puteri Raja Ceylon manakala Mahendra Putera Raja Ceylon mengahwini puteri Samara Vijayatungga. Kekuatan perikatan ini kemudiannya terbukti apabila ia dapat menangkis serangan-serangan tentera Chola dibawah Raja Virarajendra yang kemudiannya cuba melanggar Sri Lanka dan Srivijaya lagi.

 
Puing-puing Anuradhapura


Kisah ini tidak berakhir disini para pembaca sekalian. Dalam artikel bahagian kedua saya akan memaparkan kajian yang dibuat oleh ahli arkeologi dan sejarawan Sri Lanka sendiri mengenai keterlibatan kerajaan Srivijaya serta Bangsa Melayu dalam politik istana Sri Lanka. Kita juga akan menelusuri salasilah raja-raja Sri Lankan untuk melihat dengan lebih jelas akan keberadaan darah Melayu Srivijaya didalamnya. Dari situ kita akan tahu samaada Samara Vijayatungga ini benar-benar wujud atau hanya mitos semata-mata. Daripada penulisan ini juga kita dapat lihat betapa hebatnya pengaruh Srivijaya yang melangkaui sempadan antarabangsa. Adakah ini menunjukkan bahawa Tamadun Melayu itu tamadun picisan dan tamadun bangsa pemalas serta tidak berkembang? Jika bangsa Ceylon berasa sangat bangga dan takjub dengan Bangsa Melayu, hinggakan mereka mengakui sebahagian daripada raja-raja mereka berketurunan Melayu, mengapa anak Malayu sendiri mencemuh dan memperlekeh bangsa ini? Sekian wallah hu a’lam.
 
~Al Semantani Jones
 
Kredit:
Chand Chirayu Rajani
Mohammed Affandi Raja
Paranavitana S

Cik Srikandi...:D

7 ulasan:

  1. Haha, bagus. Tambah sekali siapakah sebenarnya Raja Suran dalam Sulalatus Salatin, dari dinasti dan kerajaan mana sebenarnya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. yang tu kene tanya cik sri....yg saya nk bincang pasal r
      aja2 sri lanka lepasni...chola tu sampingan je...:)

      Padam
  2. Menarik.Tak pernah baca sumber ni.Memang Hj Abdul Halim Bashah(pengkaji sejarah Kelantan dan anak murid Ustaz Nakula) ada tulis yang Rajendra Chola mati dibunuh pada tahun 1044 Masihi

    BalasPadam
  3. salam Al-Semantani, good job! Article yg sgt bagus. Dulu masa sy kecik2 sy pernah tgk majalah 3 pasal org2 melayu kt sri lanka.. so skrg sy dah ada jawapan yg paling logic kenapa bangsa kita 'bertaburan' kat sana

    BalasPadam
  4. Saya setuju dengan semua fakta dinyatakan. Cuma agak keliru sdikit bila lihat demografi negara Sri Lanka. Kita tahu, majoriti masyarakat Tamil tinggal di bahagian selatan Asia Selatan, bahasa mereka termasuk dalam rumpun dravida, beza dengan penduduk di bahagian utara yang berbahasa Indo-Aryan. Bagaimanapun hal ini tak terjadi di Sri Lanka. Mengikut logik, seharusnya bangsa utama di Sri Lanka ialah masyarakat berbahasa Dravida (kalaupun tidak Tamil) kerana negara ini terletak di wilayah selatan, dikelilingi penutur bahasa2 dravida, tapi hakikatnya majoriti penduduk Sri Lanka berbangsa Sinhala, menuturkan bahasa Indo-Aryan, yang secara geografi merupakan penutur asli bahagian utara. seperti suatu yang aneh di sini, kalau hujah ini benar, siapa sebenarnya pribumi asli Sri Lanka, apakah bangsa Sinhala ini sebenarnya pendatang dari utara?

    BalasPadam
  5. adake link sumber catatan ni,atau hanya opini peribadi sahaja?

    BalasPadam
  6. tambah lagila bruslee,rajini kanth,amithabachan,mahathma gandhi,hang tuah,ananda krishnan obamatun sambanthan lee kuanyew dan extra extra. tipu pun agak agak la.. hahahahaha.

    BalasPadam