Selasa, 14 Januari 2014

CUT NYAK MEUTIA: SRIKANDI MELAYU YANG SYAHID DI MEDAN TEMPUR




 

Salam dan selamat menyambut hari keputeraan junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W kepada semua umat Islam di Malaysia. Sempena hari yang mulia ini saya ingin memaparkan satu artikel mengenai seorang pahlawan atau srikandi yang syahid kerana mempertahankan agama, bangsa dan negaranya dari dirogol penjajah Belanda. Kecekalan dan keberanian wanita Melayu Aceh ini patut di contohi oleh anak-anak muda kita hari ini tak kira lelaki mahupun wanita. Sepertimana beberapa orang pahlawan wanita Aceh yang lain iaitu Laksamana Keumalahayati dan Cut Nyak Dhien, Cut Nyak Meutia adalah lambang kepahlawanan dan kepimpinan wanita Melayu Aceh. Cut Nyak Meutia dilahirkan di Keureutoe, Pirak, Aceh Utara, pada tahun 1870. Beliau adalah salah seorang Srikandi yang berasal dari Aceh. Dalam perjalanan kehidupannya Cut Nyak Meutia bukan sahaja menjadi mutiara bagi keluarganya tetapi juga telah menjadi mutiara yang bersinar bagi seluruh umat Islam Melayu nusantara.

 

Cut Meutia dilahirkan dari hasil perkawinan Teuku Ben Daud Pirak dengan Cut Jah. Dalam perkawinan tersebut mereka dikurniakan 5 orang anak. Cut Meutia merupakan puteri tunggal di dalam keluarga tersebut, sedangkan empat lagi saudaranya adalah laki-laki. Saudara tertua bernama Teuku Cut Beurahim disusuli kemudian oleh Teuku Muhammad syah, Teuku Cut Hasan dan Teuku Muhammad Ali. Ayahnya adalah seorang Uleebalalang di desa Pirak yang berada dalam daerah uleebalangan Keureutoe

 

Daripada perhatian seorang penulis Belanda, yang mengatakan bahawa “Cut Meutia bukan saja amat cantik, tetapi dia juga memiliki tubuh yang molek dan menggairahkan. Dengan mengenakan pakaian adatnya yang indah-indah menurut kebiasaan wanita di Aceh dengan silueue atau seluar sutera bewarna hitam dan baju dikancing perhiasan-perhiasan emas di dadanya serta tertutup ketat, dengan rambutnya yang hitam pekat dihiasi ulee cemara emas yakni sejenis perhiasan rambut dengan gelang di kakinya yang melingkari pergelangan lunglai, wanita itu benar-benar seorang bidadari.

 

Ketika dewasa Cut Meutia dinikahkan dengan Teuku Syamsarif yang mempunyai gelaran Teuku Chik Bintara. Namun Syamsarif mempunyai watak lemah dan suka berkerjasama dengan Kompeni Belanda. Teuku Chik Bintara merupakan anak angkat dari Teuku Chik Muda Ali dan Cut Nyak Asiah, Uleebalang Keureutoe. Daerahnya mencakupi Krueng Pase sampai ke Panton Labu yang pusat pemerintahannya di daerah Kutajrat Manyang yang sekarang terletak 20 km dari kota Lhokseumawe. Pernikahan mereka tidak bertahan lama. Akhirnya Cut Meutia bercerai dan kemudian bernikah dengan adik Teuku Syamsarif sendiri iaitu Teuku Chik Muhammad atau yang lebih dikenali dengan nama Teuku Chik Tunong. Setelah itu dia dan suaminya berhijrah ke kawasan pergunungan untuk melawan Belanda

 

Awal pergerakan penentangan mereka bermula pada tahun 1901 dengan pusat perjuangannya di daerah Pasai atau Krueng Pasai di bawah komando perang Teuku Chik Tunong. Cut Nyak Meutia bukan sahaja bertindak sebagai isteri Teuku Chiek Tunong tetapi lebih jauh dari itu. Beliau sangat aktif bersama suaminya mengatur taktik dan strategi pasukan muslimin bagi melakukan penyerangan terhadap musuh serta dapat merampas persenjataan musuh untuk memperkuatkan gerilawan muslimin. Dalam setiap pertempuran yang terjadi di kawasan mereka, Cut Nyak Meutia selalu tampil sebagai panglima, berjuang di samping suaminya menghadapi musuh, bertempur dan memimpin pertempuran. Cut Nyak Meutia bersama dengan Teuku Chiek Tunong mempergunakan taktik menyebarkan mata-mata untuk menyiasat rencana-rencana yang akan dilaksanakan oleh pihak musuh, terutama rancangan-rancangan perondaan dan operasi tentera Belanda.

 

Taktik ini sangat berkesan. Penyiasat mereka selalu dapat mengumpulkan informasi yang tepat tentang rancangan serta daerah yang bakal dijadikan operasi oleh Belanda. Dengan demikian Cut Nyak Meutia bersama Teuku Chiek Tunong dapat mengatur serta mempersiapkan pasukannya untuk menyerang pasukan Belanda. Dapat dilihat taktik yang digunakan ini pada November 1902. Salah seorang pejuang muslimin bernama Pang Gadeng menyebarkan maklumat palsu bahawa pasukan Teuku Chik Tunong akan mengadakan kenduri yang bertempat di kampong Matang Rayeuk di seberang sungai Sampoiniet. Mendapat berita itu, Belanda merancang untuk menggempur kenduri tersebut yang dipimpin oleh Leftnan RDP DE Cok bersama 45 orang askar. Di dalam perjalanan, pasukan Belanda terpaksa menghadapi serangan jarak dekat yang dahsyat dari pasukan Chik Tunong kerana mereka telah terkena muslihat yang disusun oleh Cut Nyak Meutia. Dalam penyerangan itu, Letnan De Cok dan 28 prajuritnya tewas serta 42 pucuk senapang diperoleh kaum muslimin.

 
Pasukan Marsose Belanda


Selain itu, pasukan Cut Meutia juga sering melakukan sabotaj terhadap kereta api, memutuskan hubungan talifon dan menyekat perhubungan untuk mengangkut logistik pasukan Belanda seperti di Lhoksukon dan Lhokseumawe. Tindakan ini sebagai tindak balas setelah Belanda melakukan penyerangan ke atas Desa Blang Paya Itiek akibat dari pengkhianatan Pang Ansari dimana pasukan Belanda menyerang pasukan Sultan Alaidin Mahmud Daudsyah sehingga Sultan dan pasukannya harus mundur diri ke Menasah Nibong Paya kemuek.

 

Berakhirnya perjuangan Teuku Chik Muhammad dan Cut Meutia adalah akibat dari peristiwa di Meurandeh Paya sebelah timur kota Lhoksukon pada tanggal 26 Januari 1905. Peristiwa ini dimulai dengan terbunuhnya pasukan Belanda yang sedang meronda dan berteduh di Meunasah Meurandeh Paya. Pembunuhan keatas pasukan Belanda ini memberikan impak yang sangar besar bagi Belanda. Di dalam penyelidikan Belanda, didapat bahawa Teuku Chik Tunong terlibat dalam pembunuhan itu. Maka dari itu, Teuku ditangkap dan dihukum gantung. Namun pada akhirnya berubah menjadi hukum tembak mati. Pelaksanaan hukuman mati dilaksanakan pada bulan Mac 1905 di tepi pantai lhoksuemawe dan dimakamkan di Masjid Mon Geudong.

 

 Sebelum dihukum mati, Teuku Tunong mewasiatkan agar Pang Nanggroe yang merupakan sahabat perjuangannya untuk menikahi Cut Nyak Meutia serta menjaga anak-anaknya. Sesuai dengan amanah dari almarhum suaminya, Cut Meutia menerima lamaran Pang Nanggroe. Dan dengan beliau, Cut Meutia meneruskan perjuangan melawan Belanda dan memindahkan markas pusat perjuangan ke Bukit Bruek Ja. Pang Nanggroe mengatur strategi untuk melawan pasukan marsose Belanda bersama dengan Teuku Muda Gantoe. Penyerangan Cut Meutia dan Pang Nanggroe dimulai dari hulu Kreueng Jambo Aye, sebuah tempat pertahanan yang sangat strategik kerana daerah tersebut merupakan daerah hutan yang sangat banyak tempat persembunyian. Pasukan muslimin melakukan penyerangan ke post-post tentera Belanda dimana banyak pejuang muslim yang ditahan di situ.

 

Taktik penyerangan Cut Meutia yang lain pula adalah taktik menjerat yang dirancang dengan menyebarkan khabar angin bahawa adanya kenduri di sebuah rumah dengan mengundang pasukan Belanda. Rumah tersebut telah dipasang perangkap berupa makanan yang lazat. Tiang dan lantai rumah itu telah ditukar dengan potongan buluh sehingga mudah untuk diruntuhkan. Pada masa pasukan Belanda berada di dalam rumah tersebut, rumah itu diruntuhkan dan pasukan Cut Meutia akan menyerang.

 

Penyerangan pasukan Cut Meutia juga tertumpu pada rel kereta api sebagai usaha untuk memutuskan logistic belanda dan jalan kereta apinya. Di pertengahan tahun 1909 hingga ogos 1910 pihak Belanda dengan petunjuk orang kampung yang dijadikan tawanan telah mengetahui pusat pertahanan pasukan Pang Nanggroe dan Cut Nyak Meutia. Beberapa penyerangan dilakukan, namun pasukan Cut Meutia yang selalu berpindah tempat membuatkan Belanda susah untuk menangkapnya. Beberapa penyerangan dilakukan di daerah Jambo aye, Peutoe, Bukit Hague, Paya Surien dan Matang Raya. Namun pada 25 September 1910, ketika terjadi penyerangan di daerah Paya Cicem, Pang Nanggroe terkena tembakan Belanda sehingga meninggal dunia setelah mewasiatkan kepada anaknya Teuku Raja Sabi untuk mengambil rencong dan pengikat kepala ayahnya dan menjaga ibundanya Cut Nyak Meutia.

 

Setelah Pang Nanggroe syahid, pasukannya dipimpin oleh Cut Meutia dan pusat pertahanan dipindahkan ke daerah Gayo dan Alas bersama pasukan yang dipimpin oleh Teuku Seupot Mata. Pada 22 Oktober 1910, pasukan Belanda mengejar pasukan Cut Meutia yang diperkirakan berada di daerah Lhokreuhat. Esoknya pengejaran dilakukan semula ke daerah Krueng Putoe menuju Bukit Paya hingga menyebabkan pasukan Cut Meutia semakin terkepong dan selalu berpindah antara gunung dan hutan.

 

Dalam pertempuran pada 25 Oktober di Krueng Putoe, pasukan Cut Meutia menghadapi serangan hebat dari Belanda. Di sinilah Cut Meutia mati syahid bersama pasukan muslim yang lain seperti Teuku Chik Paya Bakong, Teungku Seupot Mata dan Teuku Mat Saleh. Sebelum srikandi ulung ini gugur ke bumi, Cut Meutia mewasiatkan kepada Teuku Syekh Buwah untuk berhenti melawan serangan belanda, taktik selanjutnya adalah berundur sejauh mungkin dan menyusun serangan semula, kerana posisi mereka sudah tersepit. Cut Meutia juga mewasiatkan agar anaknya dicari dan dijaga. Begitulah pengakhiran perjuangan wanita berhati kental ini. Walaupun dua orang suaminya gugur dalam pertpuran, namun beliau sanggup memegang tampuk kepimpinan pasukannya melawan kafir laknatullah dan akhirnya menjadi syahidah. Sekian, Al Fatihah untuk wirawati ini.

 

28 ulasan:

  1. Hebatnya wanita nusantara dulu2x...bukanlah rahsia dlm sejarah kerajaan2x di nusantara perempuan juga boleh memerintah dan jadi pahlawan...walaupun sejarah mereka seolah2x cuba diabaikan atau sengaja di perkecilkan oleh golongan yg tidak jujur dgn sejarah org melayu nusantara kerana sikap misoginis dan berpandangan sempit disebabkan cara mereka dibesarkn dan telah terdoktrin dgn pemahaman sempit beragama dgn mengikut cara org arab..budaya arab yg misoginis yg kononya mereka yakini sebagai mengikut cara nabi padahal ianya hanyalah budaya yg berakar umbi dr zaman jahiliyah.

    BalasPadam
  2. Utk memahami aceh dan masyarakatnya buku tulisan jaqueline siapno yg berjudul gender, islam nationalism and the state in aceh adalah satu rujukan yg bagus..byk yg kita boleh pelajari tentang masyarakat aceh khususnya dan org melayu amnya...kerana latar belakang budaya yg sama.

    BalasPadam
  3. Melayu di luar Malaysia sejak dahulu kala sudah mempunyai prinsip egaliter ...kesetaraan penuh antara laki-laki dan perempuan ....sedangkan wanita melayu di Malaysia sejak dahulu kala hingga kini hanya menjadi objek "Seks" belaka ....

    BalasPadam
    Balasan
    1. terlalu prejudis dan berat sebelah komentar kamu...sampai skrg di mana2x pun termasuk di indonesia masih perempuan sering dijadikan objek seks oleh lelaki kerana realiti dunia bersifat patriachy di dominasi lelaki...jangan masuk bakul angkat sendiri kawan...ya kalau mahu merasa megah diri dgn merendahkan wanita malaysia terserah tpi jgn terlalu di buai khayal...indonesia juga tidak punya rekod baik dlm menjaga hak wanita...bukanlah rahsia byk wanita aceh sendiri diperkosa tentera indonesia..itu apa?...kesetaraan penuh laki dan perempuan?...makanya baca buku jaqueline siapno itu kaau mau tau.

      Padam
    2. tanpa nama 16 januari 2014 6.30 keserataan yg kamu katakan hanyalah satu utopia yg didambakan tapi sebenarnya tidak wujud...di indonesia eksploitasi wanita meluas, sering dijadikan objek seks juga...lihat saja konser dangdut di youtube...ya alloh...goyang sensual kayak aksi mesum segala malah yg anak2x juga sudah terbiasa dgn eksploitasi sedemikian sehinga tidak merasa salah..apa itu egaliter?...ya kalau itu mahumu saya ucap slamat.

      Padam
    3. termasuklah emak luu..
      boddo tahap dewa laa luu beb.

      Padam
  4. Kita sesama Islam, Malaysia dan Indonesia janganlah saling menjatuh sepatutnya saling menyokong supaya Islam itu teguh.
    Apa pun Tuan Seman memang hansem sebab selalu ada artikel baru...

    BalasPadam
  5. saya tidak faham apa yg ingin dibangkitkan anon 7.22 ptg...kalau anda mengatakan ini bukan karya saya atau kajian saya ,ia memang sudah jelas. apa yg dipaparkan ini memang karya dari indonesia yg diedit untuk kefahaman masyarakat malaysia, sebagai pelajaran sejarah. sudah terang2 diketahui cut nyak meutia itu org aceh, apa lg mahu dipersoalkan? jika anda komen kerana perkataan 'melayu' yg saya gunakan ternyata anda mungkin baru di blog ini, kerana saya merangkumkan melayu itu sebagai satu rumpun bangsa atau bangsa berbahasa austronesia. sebaik shj sesiapa yg masuk ke blog ini maka mereka harus memahami bahawa terma 'melayu nusantara' yg saya gunakan bukan bermakna sempit satu etnik yg wujud di sumatera atau malaysia sahaja, sebaliknya semua rumpun nusantara di kepulauan melayu. saya tidak peduli apa pandangan anda atau org lain terhadap maksud melayu, tetapi bagi saya melayu itu luas pengertiannya. dan tohmahan anda mengatakan melayu itu 'bodoh' seumpama anda memperbodohkan kesemua etnik rumpun nusantara bukan etnik melayu sahaja. saya sendiri selaku penulis blog ini berdarah banjar-aceh dan pattani-bugis tetapi saya adalah melayu nusantara. jadi anda telah mengatakan 'bodoh' itu kepada suku aceh,banjar dan juga pattani serta bugis! didalam blog ini saya akan memaparkan artikel-artikel berkenaan semua rumpun melayu tak kira aceh, jawa, banjar, bugis dan sebagainya kerana bagi saya melayu itu maknanya lebih luas yg menggambarkan rumpun nusantara, bukan hanya satu suku yg terdapat di wilayah sumatera atau semenanjung sahaja. oleh itu saya rasa anda telah salah dan menimbulkan fitnah yg besar kepada saya dan nenek moyang saya.

    BalasPadam
  6. Sebetolnya tak ada yang salah dengan blog anda yang ingin agar orang melayu di Maalysia tidak berpikir dan bersikap "narrow minded" selama ini. Menurut saya, banyak hal yang boleh anda lakukan untuk meperbaiki sikap-sikap orang melayu yang memperlekekan dirinya sendiri, terutama perlembagaan negara yang masih mempertahankan sikap-sikap feudalistik dan tidak rational terhadap peran dan posisi orang melayu dan Islam di Malaysia, khususnya di Tanah Melayu ... Malaysia adalah sebuah modern state dan bukan kelanjutan empire melaka ... Ingat itu ...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Salah tu... Melaka adalah salah satu daripada susur galur sejarah Malaysia. Dan sebelum Melaka pun, ada kerajaan Melayu yg lain - lainnya. Mengambil satu contoh, Srivijaya misalnya...

      Malaysia memang sebuah modern state, tetapi SEJARAH LAMANYA TIDAK DAPAT DILUPAKAN... Dan dengan gembiranya, WITH PLEASURE,, RAJA DAN RAKYAT BERPISAH TIADA ... .... Kalaulah kerajaan Malaysia boleh membetulkan atau mencerahkan balik sejarah kegemilangan Melayu zaman dahulukala agar dapat menaikkan balik SELF - ESTEEM mereka. Ini ada kena mengena dengan penulisan semula buku teks sekolah - sekolah dan universiti..

      Padam
  7. Sejarah memang bermanfaat sebagai sebuahcara untuk melakukan pencerahan kepada bangsa melayu ya ng anda sebut sebagai Self Esteem ....Tetapi apa yang terjadi sekarang di Malaysia adalah sebaliknya ... sejarah diguna-pakai dan/atau direkayasa oleh sekelompok elit yang bedrkuasa dan mendapatkan hak-hak istimewa (misalnya: sultan-sultan melayu) untuk legitimasi STATUS QUO mereka saja, tanpa memperdulikan pihak-pihak lain yang turut berperan membangun negara Malaysia ini ...

    Bagaimana mereka memanipulasi sejarah masa lalu dan Islam sehingga bangsa melayu yang dahulu terkenal bersikap "open minded" dimanipulasi sehingga menjadi "close minded" seperti sekarang ... terkukung dalam dunia yang sempit yang sengaja mereka ciptakan sendiri dengan segala dalil-dalil yang tak masuk akal. Case pengharaman pemakaian nama Allah oleh umat kristiani oleh negara/pihak kerajaan adalah 'puncak' dari manipulasi tersebut. Kita tak habis berpikir, bagaimana bangsa melayu di malaysia, khasnya di tanah melayu, bertransformasi menjadi Taliban yang mengklaim sebagai penganut islam tetapi tidak mempraktekan hakekat islam yang terbuka, rational dan menghargai adanya perbedaan kemajemukan ....

    Jika di Malaysia, bangsa melayu mengalami ketandusan pemikiran .. maka hal yang sebaliknya terjadi di negara jiran kita (Indonesia) ....mereka disana berkembang lebih terbuka (open minded) dibandingkan kita-kita di Malaysia ...

    So .... mungkin pembahasan lebih lanjut mengapa perjalanan bangsa melayu di Malaysia dan Indonesia menghasilkan "output" yang berbeza ... mengapa kesesatan ini boleh terjadi di Malaysia, sedangkan Indonesia tidak? mengapa ketika semua negara jiran kita, khasnya Indonesia, berpikir ke arah masa depan, kita di Malaysia kembali kemasa lalu dan terjebak dengan slogan-slogan kebesaran dan kehebatan bangsa melayu yang ternyata lebih banyak bernuansa "fiction" ....

    Dahulu saya takut bahwa Malaysia akan menjadi negara Wahabi .... ternyata saya salah ... Malaysia tampaknya sudah bersemi menjadi sebuah negara Taliban baru ...

    BalasPadam
  8. Jadi kamu mau apa sebenarnya ??? Mau suruh Malaysia jadi seperti negara indonesia yg diklaim lebih maju, terkehadapan, jujur dgn sejarahnya, tiada manipulasi sejarah, tiada kepentingan mana2 pihak atas sejarah lampau, open minded, tidak close minded, lebih mempraktikkan islam, sejarahnya "real", tidak wahabi, tidak taliban, KONONNYA... atau indonesia yg lebih liberal dan pluralisma nampaknya.. Cuba tanya dahulu ustaz - uztaz di pesantren kamu, nama ALLAH itu utk agama apa ?? Cuba juga tanya pope dan paderi kristian di San Vatican, nama ALLAH itu mau diletakkan di mana ya ???

    BalasPadam
    Balasan
    1. Tahukah anda perbezaan antara Israel dan Malaysia?

      Hanya sedikit perbedaan yang kita temukan (eg: Bangsa Yahudi vs Bangsa Melayu + Agama Yahudi vs Agama Islam) ... Sedangkan persamaannya lebih banyak yaitu kedua negara melakukan praktek "State Terrorism" kepada sebagian warga negara yang sah dengan melakukan pembatasan dan/atau pelarangan untuk melakukan activity atau hal-hal tertentu dengan alasan tertentu yang terlihat legal dengan subject kurban yang berbeda (Palestine vs Non Muslim)

      .------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
      State-sponsored terrorism - terrorism practiced by a government against its own people or in support of international terrorism.

      Act of terrorism, terrorism, terrorist act - the calculated use of violence (or the threat of violence) against civilians in order to attain goals that are political or religious or ideological in nature; this is done through intimidation or coercion or instilling fear
      -----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

      Padam
    2. samalah indonesia melakukan penindasan terhadap org aceh dan papua...sebelum menuding jari ke org lain lihat dirimu dulu...state terrosim ape yg kau maksudkan?...sekolah cina di taja kerajaan..sekolah india di taja kerajaan...akbar/koran berbahasa mandarina tau tamil dan bahasa inggeris di benarkan edarannya...biarpun diketahui umum...mereka suka menimbulkan isu rasis...jadi kalau mau bicara larangan dlm HAL_HAL TERTENTU yg terlihat legal terus kamu menyamakan israel ya indonesia juga sama...malah byk negara lain di singapore..azan tidak boleh dilaungkan dgn kuat malah sesetengah district tidak boleh langsung...di swis yg terkenal sbgi negara yg sentiasa berkecuali dlm hal politik antarabangsa juga melarang menara masjid di bina atas desakan majoriti penduduk yg tidak setuju..jadi apa meraka juga sama dgn israel kerana HAL_HAL TERTENTU yg terlihat legal?...terorist terbesar adalh usa..kerana mereka juga byk melanggar hak asasi manusia...kenapa tidak saja kau kritik mereka...sebelum mengajar org lain ape itu terorist act kamu sendiri pelru belajar dulu apa maknanya jangan buat hubung kait yg direka2x atau dipaksa2x seolah2x mahu memberi gambaran yg tidak jeals atau utk memburukkn negara lain.

      Padam
    3. Tahukah anda Bangsa Isreal dan Melayu bersaudara ...jadi tidak heranlah kita kedua bangsa mempunyai tabiat dan watak yang sama, maklum bangsa terpilih dan termulia di sisi Allah....
      --------------------
      Bangsa Melayu menurut ulama Ahli Sunnah Wal Jamaah ialah, berasal dari isteri ketiga Nabi Ibrahim a.s. yang bernama Siti Qanturah. Namun lebih disebut dalam sejarah atau bahasa lama, Keturah yang bererti harum, wangi baik budi pekerti. Jika Bani Israil adalah dari Nabi Ishaq, dan bangsa Arab adalah dari Nabi Ismail, bangsa melayu adalah dari Siti Qanturah atau lebih dikenali sebagai Bani JAWI. Disebut di dalam kitab Ibnu Kathir, JAWI ini bererti yang meyakini Tuhan yang Esa, dan erti lainnya ialah jauh. Jawi yang dikatakan jauh itu berasal dari kalimah arab yang bermakna, 'angin' (jawwu). Ini merujuk kepada betapa jauhnya kedudukan mereka dengan bani Israel dan bangsa arab di sekitar Timur Tengah ini.

      Bangsa melayu, juga dikenali sebagai Jawi (yang kemudian bertukar/terkenal dengan jawa) adalah bangsa yang disimpan. Bagi yahudi, mereka lebih kenali sebagai bangsa yang hilang. 'Hilang' kerana 'saudara' mereka dari ibu ke tiga ini tidak dapat dihubungi, tidak tahu di mana berada. 'Hilang' juga kerana mereka mahu menyembunyikan bahawa saudara mereka ini akan menerajui empayar dan menguasai bumi atas nama Islam.

      Jadi, apa kaitan Jawi, bangsa yang hilang, bangsa yang disimpan, bangsa dari timur, yang berhidung peset ini dengan kebangkitan Islam ke dua ini? Sebenarnya, bangsa ini adalah bangsa yang disebut di dalam hadis Nabi s.a.w.,

      “Satu kaum dari Timur (Pemuda Bani Tamim dan ikhwan) akan muncul, kemudian menyerahkan kekuasaannya kepada Al-Mahdi.”

      Menurut ulama Ahli Sunnah Wal Jamaah, kaum dari timur dan timur yang dimaksudkan ialah, bangsa melayu dari Tanah Melayu. Ini tidak menghairankan, kerana mereka memang dipersiapkan. Bukan sahaja mereka dari keturunan Jawi yang hilang itu, bahkan mereka adalah keturunan Ahlul Bait dan para sahabat.

      Ini juga adalah doa Nabi Ibrahim kepada keturunannya yang tidak diberikan Nabi atau Rasul dikalangan mereka, namun cahaya Nabi dan Rasul ada bersama mereka.

      “Ya Tuhan kami, utuskanlah di kalangan mereka seorang Rasul yang membacakan ke atas mereka ayat-ayat Engkau dan mengajar mereka kitab dan hikmah dan menyucikan mereka, sesungguhnya Engkau Maha Mulia lagi Maha Bijaksana. Ya Tuhan kami kurniakanlah dari isteri-isteri kami dan zuriat keturunan kami seorang penyejuk mata dan jadikanlah kami pemimpin dari orang-orang yang bertakwa.”

      Doa Nabi Ibrahim diperkenankan Tuhan, lalu baginda mengarahkan anak-anaknya dari Siti Qanturah ini tetaplah di timur. Baginda dikhabarkan bahawa walaupun tiada Nabi atau Rasul dikalangan mereka, Tuhan akan mengutuskan pemimpin yang bertaraf Nabi dan Rasul, yang membawa cahaya Nabi dan Rasul, namun dia bukanlah Nabi atau Rasul. Maka sesuailah dengan hadis-hadis Rasulullah s.a.w. tentang Imam Mahdi dan Putra Bani Tamim bahawa mereka bukanlah Nabi dan Rasul, namun tanggungjawab dan tugas Nabi dan Rasul itulah yang ditanggung mereka.

      http://puterinafisah.blogspot.com/2013/02/asal-usul-melayu-dari-bangsa-israel.html
      -----------------

      Padam
  9. Mengapa yang dibahas adalah Srikandi dari Acheh yang jelas-jelas bukan Melayu dari Tanah Melayu?

    Saya suggest agar pak cik semantani jones membahas Srikandi Melayu dari Tanah Melayu saja ... mulailah menulis mengenai Srikandi Rosmah Najib ... perempuan melayu yang sangat luar biasa ini sangat berperan dalam memajukan perempuan-perempuan melayu lainnya untuk berperan lebih pro-aktive dalam mengembalikan kejayaan bangsa melayu yang gilang gemilang ,,,,, ..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Rosmah kangkung tu srikandi??? Gila ker apa nih?

      Padam
    2. kalau kau dah lama follow blog ni mesti kau tahu blog ni bukan blog politik...ia adalh blog berkaitan sejarah melayu khasnya adan nusantara amnya..jadi kalau kau ada agenda politik peribadi atau rasa tak puas hati dgn mana2x individu dlm hal politik...blog ni bukan tempatnya...

      Padam
    3. Saudara Hisham,

      Apakah pernyataan anda membenarkan bahwa Tanah Melayu tidak mempunyai Srikandi sejati?

      Tahukah anda bahwa Rosmah Najib banyak dihargai oleh perempuan-perempuan melayu saat ini karena kemampuan dia mengendalikan dan mengarahkan PM Malaysia saat ini ... She is a real PM ... not Najib

      Aapalgi ketika melihat style shoppingnya selama ini .. sangat berkelas, branded, very fashionable dan tentu saja very-very expensive ... Apabila Rosmah dapat melakukan itu .... maka patutlah bila Rosmah ditiru oleh semua perempuan.di Malaysia, khasnya perempuan melayu yang hingga kini cenderung "pasive woman" and "tradtiional"

      Padam
    4. Termasuklah mak engkau juga gile fesyen rosmah..mungkin faktor keturunan kot rosmah keturunan minang..tulah pasal agak susah dijinakkan biar pun oleh seorg keturunan lanun bugis mcm najib.

      Padam
    5. sampai masanya, berubahlah rosmah tu nanti.. sama2 lah kita tengok nanti. Oleh najib ke, oleh sapa2 ke

      Padam
    6. sebagai seorang perempuanlah d semenanjung Malaysia pelik juga jika dbandingkan dgn Rosmah sebagai srikandi padahal selama berbelas tahun cukup tahu hakikat fitrah beliau, ada banyak lagi srikandi sebenar, kalau setakat melihat dari luar, maaflah. jgn bawa fitnah dan propaganda dsini

      Padam
  10. Inilah cerita Srikandi Cut Nyak Dien yang sangat terkenal dan sudah dibuat film ....

    Salah seorang tokoh pahlawan nasional kali ini, yang hendak saya ulas adalah sang “Ratu Aceh”. Siapa dia? Tak lain tak bukan adalah Cut Nyak Dien.

    Ya, Cut Nyak Dien yang juga seorang pejuang asal Aceh ini lahir sekira tahun 1848 dari keluarga bangsawan Aceh. Menurut catatan sejarah Indonesia, Cut Nyak Dien masih memiliki garis keturunan langsung dari Sultan Aceh dari garis ayahnya. Di usianya yang masih belia, yakni 14 tahun, Cut Nyak Dien dinikahkan dengan Teuku Ibrahim Lamnga. Dari pernikahan ini lahir seorang anak laki-laki.

    Ketika Perang Aceh meletus tahun 1873, Cut Nyak Dien berada di garis depan pertempuran melakukan perlawanan terhadap Belanda yang memiliki alutsista lebih lengkap dan modern. Namun, itu tak berarti, Cut Nyak Dien bisa ditaklukkan dengan mudah. Dalam masa periodenya, Belanda membutuhkan waktu selama bertahun-tahun untuk “menekannya” sampai dia dan anak buahnya memutuskan mengungsi ke daerah di Aceh yang lebih terpencil.

    Suami pertama Cut Nyak Dien, Teuku Ibrahim Lamnga, gugur saat pecah perang di Sela Glee Tarun. Di sinilah, muncul tokoh pahlawan nasional lainnya, yakni Teuku Umar, yang kelak menjadi suami kedua bagi Cut Nyak Dien sekaligus rekan seperjuangan.

    Bersama-sama, keduanya membangun kembali kekuatan untuk “menghajar” markas Belanda di sejumlah titik penting. Namun, duka kembali merundung Cut Nyak Dien. Pada 11 Februari 1899, kembali dia harus kehilangan orang yang disayanginya saat Teuku Umar gugur di medan perang. Kekuatan militer pasukan Cut Nyak Dien pun melemah. Mereka hanya bisa menghindar dari tekanan Belanda yang terus mengejar.

    Tak hanya pasukan yang melemah, rupanya kondisi fisik dan psikis Cut Nyak Dien pun turut drop. Walaupun, tetap saja dia dan pasukannya melakukan pertempuran demi pertempuran. Melihat situasi yang genting, Pang Laot Ali sang panglima perang berdiskusi dengan Cut Nyak Dien mengenai penyerahan dirinya kepada Belanda. Tujuannya supaya Belanda tak mengganggu rakyat Aceh lagi. Namun, Cut Nyak Dien marah. Dia memerintahkan untuk terus bertempur sampai akhir.

    Karena kekuatan militer pasukan Cut Nyak Dien melemah, pihak Belanda dengan mudah menangkapnya. Namun tidak dibunuh. Hal ini demi menghindari konflik yang lebih luas akibat pengaruh Cut Nyak Dien yang cukup kuat terhadap rakyat Aceh. Karena itu, pihak Belanda mengasingkannya ke Jawa Barat, tepatnya ke Sumedang. Di sinilah Cut Nyak Dien berada, hingga akhir hayatnya mengajar agama Islam. Tak ada masyarakat sekitar yang mengetahui siapa dia sebenarnya.

    Pada 6 November 1908, ketika pergerakan nasional Indonesia dimulai, Cut Nyak Dien menghembuskan napas pungkasan di tempat pembuangannya. Hingga tahun 1960-an, tak ada yang mengetahui secara pasti di mana makam Cut Nyak Dien berada. Baru setelah Pemda Aceh dengan sengaja melakukan penelusuran makamnya pun ditemukan.

    Perjuangan Cut Nyak Dien yang pantang menyerah membuat seorang penulis Belanda, Ny Szekly Lulof, terinsiprasi sekaligus kagum. Dia pun lantas menjuluki Cut Nyak Dien sebagai "Ratu Aceh".

    BalasPadam
  11. Laksamana Malahayati - Panglima Angkatan Laut Perempuan Pertama di Dunia


    Laksamana Malahayati adalah salah satu diantara perempuan hebat dalam sejarah Indonesia. Nama aslinya Keumalahayati, putri dari Laksamana Mahmud Syah bin Laksamana Muhammad Said Syah. Kakeknya merupakan putra Sultan Salahuddin Syah yang memimpin Aceh pada 1530-1539. Karena ayahnya seorang laksamana, tak heran jika Malahayati akrab dengan dunia angkatan laut, termasuk soal perangnya.

    Selain dari ayahnya, Malahayati mendapat pendidikan akademi militer dan memperdalam ilmu kelautan di Baital Makdis, sebuah pusat pendidikan tentara Aceh. Konon disana pula Malahayati berkenalan dengan seorang perwira muda yang kemudian menjadi pendamping hidupnya.

    Dalam suatu perang melawan Portugis di Teluk Haru, armada Aceh sukses menghancurkan Portugis. Tetapi dalam pertempuran tersebut sekitar seribu orang Aceh gugur, termasuk Laksamana yang merupakan suami Malahayati.

    Tak ingin berlama-lama bermuram durja atas gugurnya sang suami, Malahayati membentuk armada yang terdiri dari para wanita. Pasukannya perupakan para janda yang suaminya gugur dalam pertempuran melawan Portugis. Armada ini dikenal dengan nama Inong Balee atau armada perempuan janda. Dalam perkembangannya pasukannya tidak hanya terdiri dari para janda, tetapi gadis-gadis juga ikut bergabung. Armada ini memiliki 100 kapal perang dengan kapasitas 400-500 orang. Tiap kapal perang dilengkapi dengan meriam. Bahkan kapal paling besar dilengkapi lima meriam. Pangkalannya berada di Teluk Lamreh Krueng Raya.

    Pada Juni 1599 dua kapal dagang Belanda yang dipersenjatai yang dipimpin Cornelis de Houtman dan Frederick de Houtman datang mengunjungi Aceh. Kedatangan mereka disambut oleh Sultan dengan upacara kebesaran dan perjamuan. Tetapi setelah itu timbul ketegangan dan konflik, hingga pecah perang melawan Belanda pada September 1599. Sejumlah orang Belanda terbunuh, termasuk Cornelis de Houtman yang dibunuh oleh panglima armada Inong Balee, Malahayati, dengan rencongnya.

    Selain menjadi panglima perang, Malahayati juga seorang diplomat. Saat itu setelah pertempuran melawan armada Belanda, hubungan Aceh dan Belanda sempat tegang. Prins Maurits, yang memimpin Belanda saat itu berusaha memperbaiki hubungan. Maka dikirim utusan ke Aceh, dan Malahayati ditugaskan oleh Sultan untuk melakukan perundingan-perundingan awal dengan utusan Belanda, hingga tercapai sejumlah persetujuan.

    Atas keberaniannya Malahayati mendapat gelar laksamana hingga ia lebih dikenal dengan nama Laksamana Malahayati. Namanya kemudian dikenang di berbagai tempat, diantaranya digunakan sebagai nama salah satu kapal perang Republik Indonesia, KRI Malahayati.

    BalasPadam
  12. kita sama2 org saling menghargai saja terutama sesama umat muslim n melayu dimana pun, salam dari anak melayu aceh tamiang

    BalasPadam
  13. Ini sume poyokung... haktuihhhh

    BalasPadam
  14. aceh memang terkenal dengan kecantikan perempuan dan ketampan laki lakinya sampai sekrang,lihatlah photo lama cuk nyak mutia untuk ukuran zaman sekarang je dia msh sangat cantik,padahal masa tu kosmetik kecantik tak secangih sekrang,,orang bilang aceh itu adalah campuran dari banyak bangsa di dunia,,,melayu campur ACEH = A (ARAB).C = CHINA. E.(EROPAH.H.(HINDUSTAN) makan banya yang cantik dan tampan

    BalasPadam
  15. Buku tentang cut nyak mutia ada?

    BalasPadam