Isnin, 3 Februari 2014

APA SALAH MELAYU?




 

Saya pasti anda semua sudah maklum akan pembantaian terhadap raja-raja Melayu dan golongan bangsawan Melayu terpelajar di Sumatera dan Kalimantan oleh pihak yang mendakwa kononnya sebagai golongan Nasionalis Indonesia sekitar 1946 dan 1960-an. Tak silap saya sudah ada banyak blogger yang menulis mengenainya. Saya ingin menulis sekali lagi mengenai peristiwa ini sebagai peringatan kepada kita bangsa Melayu. Di bawah adalah ringkasan kepada peristiwa-peristiwa sadis yang berlaku di kerajaan-kerajaan Melayu Islam dan Simalugun serta Karo yang telah diserang oleh manusia-manusia kejam ini. Peristiwa ini berlaku hampir serentak di Sumatera iaitu pada 3 Mac 1946 dan kemudiannya pada 1960-an di sebuah kerajaan Melayu di Kalimantan.

Raja Simalugun
 
·         TANAH KARO-

di Kota Berastagi, para pemuda nasionalis menangkap dan mengasingkan para raja Urung dan Sibayak yang diundang ke sebuah majlis. Sebanyak tujuh belas orang Raja ditangkap dan diasingkan ke Aceh, nasib mereka tidak diketahui. Bangsawan serta Datok Tumenggung di Penggal Kepalanya. Raja Raya disembelih di jembatan besar, Raja Silimakuta dilindungi TKR, tapi ahli keluarganya semua di bunuh, ada yang di bakar hidup-hidup dan ada yang di Penggal kepalanya .

·          SIMALUNGUN-

Barisan Harimau Liar pada malam 3 Mac menangkap raja Kerajaan Pane beserta keluarganya, lalu merampas harta benda mereka. Raja dan keluarganya dibawa ke suatu tempat pesta, kemudian mereka dibunuh dengan kejam.

·         KESULTANAN ASAHAN, TANJUNG BALAI-

Pukul enam pagi, istana diserang sekelompok orang dari Nasional Pelopor Indonesia (Napindo), Pemuda Sosialis Indonesia (Pesindo), Ku Tui Sin Tai (Barisan Harimau Liar), Barisan Merah/Partai Komunis Indonesia, Hizbullah, dan buruh-buruh Jawa. Seluruh keluarga dan kerabat kesultanan Melayu Islam serta orang-orang yang bekerja untuk istana ditangkap. Harta benda mereka dirampas. Sultan Sjaiboen Abdoel Djalil Rachmatsjah, Sultan Asahan sempat melarikan diri dari belakang istana.

·         KESULTANAN KUALUH-

Ketika penghuni Istana sedang tidur, istana diserbu segerombolan orang bersenjata tajam. Malam itu, istana diselongkar habis. Tengku Al Hadji Moehammad Sjah, Sultan Kualuh dibawa ke kuburan Cina, tak jauh dari istana. Tengku Besar juga dijemput dari rumah istrinya dan dibawa ke tempat yang sama. Mereka disiksa dengan kejam, lalu ditinggalkan. Tengku Hasnan, Tengku Long, serta seluruh keluarganya dipenggal kepalanya. Seramai 73 orang bangsawan dan kerabat diraja Melayu yang terkorban pada malam itu.

·         KESULTANAN MELAYU DELI-

Ahli Persatoean Perdjoeangan (PP), yang ditubuhkan oleh Tan Malaka, dan Persatuan Ulama Seluruh Aceh (PUSA??) menyerang istana Deli, Istana di tembak. Tapi Sultan selamat dengan bantuan askar Inggeris dan tentera kerajaan. Namun Bangsawan, datuk, orang yang berpangkal nama wan dan warga Melayu deli di luar istana Banyak di Bunuh.

·         KESULTANAN MELAYU SERDANG-

Sultan dan keluarganya hanya ditahan di istananya di Perbaungan. Sultan Serdang dipandang lebih berpihak pada Republik, banyak orang yang melindungi dan menjaga Istananya.

·         KESULTANAN MELAYU LANGKAT-

Pesindo menangkap 21 orang kerabat istana. Istana Sultan Langkat di Tanjung Pura dan di kota Binjai dirompak, Bangsawan-bangsawan Langkat ditangkap dan sebagian besar dibunuh dengan kejam termasuk pujangga besar Tengku Amir Hamzah, puteri-puteri Sultan Langkat diperkosa di depan mata ayahanda , Sultan Langkat, dan putra mahkota yang masih belia hilang hingga kini. Tengku Kamil, Ahli Keluarga Kesultanan Langkat wafat setelah di tebas dengan parang. Semua Tengku, Datuk,Wan dan ahli Istana mati di bunuh.. Kesultanan Melayu Langkat paling banyak di bunuh PKI dan Pesindo.

·         KESULTANAN MELAYU BULUNGAN, KALIMANTAN, 18 JULY 1964-

Sepasukan tentara dari satuan tempur Brawijaya 517 mengepung istana Kesultanan Bulungan. Masyarakat yang sedang mengambil wudhu di Sungai Kayan untuk solat subuh terkejut melihat banyaknya tentera. Dan sekitar pukul enam pagi, seluruh masyarakat di Tanjung Palas dikumpulkan di depan istana. Mayor Sumina Husain, Komandan Kodim 0903 Bulungan di Tanjung Selor, berkata”Para bangsawan Bulungan ingin memberontak terhadap pemerintah Republik Indonesia.” Namun, Datu Taruna, bangsawan Bulungan, menyanggahnya. Letnan B. Simatupang marah, lalu memerintahkan seorang polis M. Ramli untuk menembak Datu Taruna yang akhirnya rebah bersimbah darah. Istana dan harta benda dijarah. Satu per satu bangsawan Bulungan hilang. Sisanya ditangkap dan dibunuh. Kemudian Sabtu malam, 18 July 1964, istana Raja Muda pun dibakar. Istana Bulungan bertingkat dua itu dibakar selama dua hari dua malam hingga rata.

 
Putera-putera Raja Deli, Langkat dan Asahan. Segak berpakaian tradisional Melayu. Berkemungkinan mereka juga diantara kaum kerabat yang telah mati dibunuh.


Penghapusan etnik yang kononnya dikatakan sebagai Revolusi sosial di Indonesia ini menghasilkan begitu banyak pembunuhan, pembantaian, dan kekacauan. Dokumen Belanda memperkirakan bahawa revolusi ini menelan korban sebanyak 1200 orang di Asahan sahaja. Belum lagi di daerah lainnya. Kaum bangsawan Melayu di beberapa daerah termasuk perempuan dan kanak-kanak ditangkap dan dibawa ke Concentration camp di Simalungun dan Tanah Karo. Kaum non-pribumi pun tidak terkecuali, Cina dan India banyak menjadi korban. Kaum bangsawan dinista dan dicacimaki sebagai orang bodoh dan pemalas serta berada dalam kemiskinan dan tidak mendapat bantuan Negara dan di negerinya sendiri.

 

Dua generasi orang Melayu hampir kehilangan identiti mereka. Mereka takut mengaku Melayu, takut memakai baju teluk belanga dan sengaja menambah gelar keturunan Batak di depan namanya supaya boleh masuk sekolah atau diterima di pejabat kerajaan. Mereka menghilangkan gelaran Tengku, Wan, OK dan Datuk kerana takut dicaci sebagai feudal, bahkan kaum Melayu yang bukan bangsawan tetapi bekerja dengan para Sultan dan Tengku pun turut ditindas. Banyak dari mereka berhijrah ke Semenanjung, terutama di Kedah da Perak kerana masih erat hubungan kekerabatan. Sebahagian lagi pergi ke Belanda.

 

Kalau kita baca di Wikipedia atau buku-buku sejarah sekolah Indonesia, pasti akan tertulis yang revolusi ini terjadi kerana para sultan Melayu serta raja-raja Simalugun dan Karo banyak menindas rakyat miskin dan tidak mempedulikan rakyat mereka yang dalam kesusahan atau mereka bersubahat dengan penjajah. Ternyata hal ini adalah propaganda dari pihak pemerintah Pro-Jawa-komunis. Dalam penulisannya berjudul “Revolusi Sosial Berdarah di Simalungun Tahun 1946”, Paderi Juandaha Raya Purba Dasuha menuliskan kisah sebenar yang berlaku. Dia membantah sebutan ‘Raja-raja menindas rakyat’ yang selama ini disebut-sebut sebagai pembenar pembantaian kejam tersebut. Hal ini kerana yang bangkit menyerang raja-raja simalugun, melayu dan pane misalnya adalah para pedatang tapanuli dan jawa yang telah diberikan tanah dan sawah oleh pemerintah melayu dan raja-raja panei.

 

Menurut Tengku Haniah salah seorang kerabat Kesultanan Asahan yang sudah berumur lebih 85 tahun, jika benar mereka  mahu menghapuskan kerajaan monarki atau Kesultanan, mengapa Kesultanan Jogjakarta Jawa dibiarkan!Apapunlah alasan mereka, pembunuhan dan perompakan itu tetap satu kejahatan” ujar Haniah. Seorang puteri bangsawan yang pada usia mudanya hidup senang, demi bertahan hidup, setelah kehilangan seluruh harta bendanya, Haniah bekerja menggulung rokok malah membuat bunga dari plastik untuk mencari sesuap nasi.

 
Istana Kesultanan Langkat


Walaupun revolusi yang hamper sama berlaku di Kesunanan Surakarta, namun yang menjadi mangsa hanyalah beberapa penasihat sultan dan pekerja-pekerja istana. Keluarga sultan serta para bangsawan tertinggi tetap dilindungi tentera kerajaan Indonesia. Namun raja-raja Melayu dibiarkan untuk mempertahankan diri mereka dan keluarga mereka sendiri. Sebenarnya para pembaca sekalian, satu perkara yang saya mahu tekankan tentang peristiwa ini adalah hakikat bahawa negeri-negeri Melayu yang terlibat ini semuanya adalah negeri yang tersangat-sangat kaya dengan hasil perlombongan, getah, sawit, tanaman-tanaman komersil seperti kopi, koko dan lada malah telaga minyak!

 

Di negeri-negeri ini wujud pekan-pekan, pelabuhan serta bandar yang makmur dan indah, malah para sultan mempunyai kapal dagang dan kapal wap masing-masing seperti Sultan Langkat dan Sultan Bulungan. Kekayaan negeri-negeri Melayu ini sentiasa di cemburui oleh pihak-pihak tertentu.

 
Kapal Wap Sultan Langkat


Betul lah kata seorang pengkaji sejarah bahawa orang Melayu ini walau dimanapun dia tercampak dan membuka kerajaan, pasti kerajaan itu akan jadi, terkenal, kaya dan menjadi pusat perdagangan yang masyhur. Contohnya lihat sahaja Parameswara yang membuka Melaka, kemudian keturunannya Sultan Alauddin yang membuka Johor, kerabat-kerabat Melayu dari Semenanjung dan Sumatera yang berhijrah ke kepulauan Filipina dan Kalimantan selatan dan membuka kerajaan-kerajaan baru. Kebanyakannya menjadi pusat persinggaan dan perdagangan yang maju.

 

Oleh sebab itu pada pendapat penulis, peristiwa, pembunuhan hampir seluruh sultan-sultan Melayu dan kaum bangsawan serta kerabat, bukan hanya satu revolusi sosial, sebaliknya sebagai satu cover up oleh pihak tertentu dari belakang tabir atau hidden hand yang menggunakan nama pejuang nasionalis kemerdekaan Indonesia untuk mendapatkan kekayaan raja-raja Melayu dan hasil mahsul negeri mereka serta menghapuskan kedaulatan dan keturunan raja-raja Melayu.

 

 Begitulah sedikit sebanyak peristiwa operasi terancang yang secara sengaja untuk menghapuskan kerajaan-kerajaan etnik Melayu dan yang dekat dengannya atas sebab-sebab yang masih kurang jelas sehingga sekarang. Sebenarnya tidak ada sebarang justifikasi yang boleh diberikan terhadap peristiwa ini kerana ia terang-terangan adalah serupa dengan ethnic cleansing. Walau apa pun alasan yang diberi untuk mengelak dari memperkatakan mengenainya, konflik diantara ketuanan Melayu dengan ketuanan Jawa di nusantara ini adalah sesuatu yang reality dan sudah sekian lama berlaku. Sejak ekspedisi Srivijaya terhadap pulau Jawa dan dan diikuti pula dengan ekspedisi Pamalayu oleh Majapahit, konflik ini sudah bermula, walaupun dua suku besar dan penting nusantara ini adalah dari rumpun yang sama. Sekian. Wallah hu a’lam.

.

125 ulasan:

  1. Pergh... nak keluar air mata baca cerita ni. Sedih. Terkesima....

    Tuan al semantani. Saya ada soalan sedikit untuk tuan. Walaupun lari topik sikit tp saya dahagakan jawapannya yg sudah hampir setahun memikirkan.

    Saya nak tanya, dalam blog tuan pernah menceritakan ttg kematian seri nara diraja tun ali lalu digantikan oleh Seri Paduka Raja Tun Perak sebagai bendahara Melaka pada 1456. Saya rasa ini sumber yg mudah, terdapat dalam sejarah Malaysia dan bermacam2 sumber.

    Namun ada sumber lain yg saya rasa sukar ditolak juga, ttg bagaimana tun perak tidak digemari tun ali, sultan menceraikan tun kudu untuk dikahwini tun ali, dan tun ali berbaik dgn tun perak lalu sultan pun melantik tun perak sebagai bendahara dan tun ali sebagai penghulu bendahari. Tun ali tidak pula dinyatakan meninggal utk tun perak menjadi bendahara.

    Sekiranya kisah kedua ditolak, bagaiman pula Dengan tun ali yg berada dalam cerita2 hang tuah pada mana2 versi pun. Hang tuah telah diperangkap hasil usaha patih kerma vijaya dan tun ali. Kronologinya, hang tuah diperangkap selepas peminangan tun teja. Ini bermakna, bukan lg zaman sultan mansur shah sudah, ini sudah zaman sultan mahmud shah di mana kalau ikutkn sumber pertama, tun ali sudah lama meninggal. Adakah tun ali ini tun ali yang lain.

    Harap tun boleh jelaskan kekeliruan ini. Terima kasih tuan.

    BOEY

    BalasPadam
    Balasan
    1. Assalamualaikum,

      maaf, i nak tumpang beritahu & perlu beritahu tentang sebuah posting yang hot & juga info yang amat penting bagi kita semua umat islam di negara ini.

      Tolong klik & baca di sini->http://anjungrakyat.blogspot.com/2013/11/melayu-adik-beradik-yahudi.html

      seringkali kita berkata tentang kemenangan yang di janjikan untuk kita, tapi majoriti umat islam kita hari ini sudah terlalu jauh meninggalkan jati diri melayu dan sudah amat terpesong dari kehidupan islam yang asal.

      Lihat di sini bagaimana cara dan kaedahnya hamba Allah ini keluar dari penghambaan dunia moden: Cinta Lanang Gabrul The Final Conclusion.

      Padam
  2. Jika wujud sultan melayu lagi di tempat yg disebut oleh Tn Empunya Blogger tentu melayu di malaysia dan indonesia kuat. Barangkali jika wujud sampai sekarang tentu mereka ingin melihat satu negara melayu yang merdeka..seperti negeri2 tanah melayu yg berdaulat...Tetapi apakan daya takdir Allah telah tersurat..Hanya Sultan di Malaysia dan Brunei saja dapt dikenali didunia mewakili masyrakat melayu amnya..Malah yg disakiti dan ditakuti sekarang adalah org melayu sendiri membenci sultan..Mgkn pada pandangan mereka sultan hanya membazirkan duit rakyat dan hal2 lain seperti tingkah laku sultan itu sendiri..Tetapi kita kena ingat Melayu itu berdaulat kerana Rajanya yg dari turun temurun memerintah serta melindungi dari kelompok lain yang ingin memusnahkan rakyatnya..

    Takdir Allah jua yang melindungi raja-raja melayu dari kemusnahan dan bencana malapetaka berkat alim ulama dan doa dari rakyatnya..Moga Malaysia terus berdaulat dan mengekalkan institusi Raja dari serigala rakus yg cuba memporakperandakan negara.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Orang orang Melayu sekarang banyak terpengaruh dengan dakyah bangsa asing yang tidak senang dengan kedudukkan istimewa Melayu. Mereka memburukkan Kesultanan Melayu untuk melemahkan Bangsa Melayu itu sendiri yang kuat mendukong dan mendaulatkan Institusi Raja yang menjadi punca perpaduan dan kekuatan Melayu itu sendiri.

      Kalau di biarkan dan tidak di tangani, Melayulah yang akan melemahkan bangsanya sendiri

      Padam
    2. tentu ada sebab tertentu maka berlakunya pemberontakan sekejam itu,latarbelakang sipembunuh tak diceritakan kpd kita.kena siasat tu supaya dpt gambaran lebih jelas.

      sejarah menunjukkan org nusantara ini terkenal dgn taat-setianya kpd raja & negara maka rakyatnya akan memeprtahankan raja mereka tapi dlm kes kesultanan2 tadi nampak mcm rakyat tak memperdulikan nasib raja mereka.mesti ada sesuatu yg tak kena disini.

      Padam
    3. sultan skrg pun lantikan juga... cuma jd lambang simbol kdaulatan tu ada lagi lah

      Padam
  3. Anda begitu ribut ketika tahu bahwa ada 1200 orang melayu terbunuh di revolusi sosial di Sumatra Timur ... padahal itu hanya sebagian kecil dari 3.0 juta kurban revolusi kemerdekaan Indonesia yang terjadi dari tahun 1945 hingga 1949 .. betollah jika dikatakan ... "Revolusi dimanapun .. akan memakan kurban anak-anaknya" .. apalagi skenario pembantaian tersebut dipengaruhi oleh paham revolusi rakyat yang diusungn oleh PKI (Partai Komunis Indonesia) ...

    Tetapi PKI dan pengikutnya juga mendapatkan balasan yang sama kejamnya dengan uang mereka lakukan dari tahun 1945 hingga 1965 ketika pemberontakan mereka digagalkan oleh tentera Indonesia saat itu ... pembantaian besar-besaran terhadap PKI terjadi dimana-mana yang bahkan lebih kejam daripada tahun 1946 ...

    Itulah yang terjadi di Indonesia yang berhasil melakukan perubahan mendasar .... mereka memang pernah jatuh .. tetapi kemudian bangun kembali .... jatuh lagi bangun kembali dengan idea nasionalisme yang patut ditiru oleh Malaysia ...

    Nah .. saya memimpikan ini juga akan terjadi di Malaysia ... semua sultan-sultan melayu haruslah dibubarkan segera jika kita ingin membangun "Malaysia Baru" .... Malaysia modern yang lepas daripada sejarah-sejarah feudal masa lalu ....

    BalasPadam
    Balasan
    1. Bisa...anda bisa memimpikannya...serta sekalian liberalis dan pluralis serta golongan-golongan pejuang "Islam" (kononnya) yang menyatakan penting kembali ke pemerintahan Khalifah...bisa mimpi sahaja...

      apa bisa kalian mendengar serta menurut nasihat dan kata-kata seorang khalifah walhal nasihat seorang raja atau sultan pun tidak dendahkan? bahkan di hina dan diperkotak katik? belajar untuk menerima nasihat baik sang raja sebelum mendengar nasihat Khalifah.

      Mas Tulen

      Padam
    2. Saya orang Indonesia tidak setuju dengan pendapat Anda. Masing-masing negara itu ada jalan dan caranya masing-masing dalam meraih kemajuan. Jangankan Asia, sebagian negara Eropa saja masih ada monarki seperti Inggris, Belanda, Spanyol dll. Terus apakah hanya sebab diperintah raja lantas negaranya jadi terbelakang? Daripada sibuk dengan tetangga lebih baik kamu mikir sudah ngelakuin apa aja demi kemajuan Indonesia?

      Padam
  4. semua ini berkisarkan kepada 'TABUNG EMAS RAJA-RAJA MELAYU'

    BalasPadam
  5. Revolusi Sosal Sumatra Timur Menurut A Reid (Bag. 1)

    Siapakah Anthony Reid ? Beliau adalah seorang Indonesianis terkemuka yang namanya bisa disejajarkan dengan Ben Anderson, William Liddie atau Herber Feith. Diantara sekian banyak Indonesianis bisa dikatakan Anthony Reid merupakan yang paling aktif menulis tentang sejarah republik ini. Study-nya yang banyak tentang revolusi negeri ini banyak dijadikan sebagai literatur oleh intelektualis negeri ini. Dan untuk kali ini akan dibahas salah satu tulisan beliau tentang revolusi sosial di Sumatera Timur yang terangkum dalam buku Perjuangan Rakyat: Revolusi dan Hancurnya Kerajaan Sumatera.

    Di Sumatera Timur pernah terjadi gerakan sosial yang merupakan gerakan dari kelompok yang bertujuan untuk mengubah, mengganti dan menghapus hal - hal yang kurang sesuai dengan tata sosial suatu masyarakat. Peristiwa tersebut digerakan oleh Persatuan Perjuangan atau Volksfront yang merupakan aliansi berbagai macam organisasi perjuangan di Sumatera timur. Sumatera Timur sendiri merupakan kampung halaman dari etnis Melayu, Batak Karo, dan Batak Simalungun wilayahnya terbentang dari perbatasan Aceh (Tamiang) hingga Siak.

    Tiga Kesultanan penting pernah ada di Sumatera Timur. Deli, Serdang, dan Langkat pernah mengalami masa kejayaan mereka dengan penompang ekonomi utama perkebunan Tembakau. Berkembangnya perekonomian di Sumatera Timur mengakibatkan perubahan sosial, budaya, dan politik yang sangat signifikan di wilayah ini. Migrasi besar – besaran terjadi di Sumatera Timur, mulai dari kuli – kuli perkebunan hingga para pedagang yang berdatangan dari dalam bahkan luar Indonesia. Heterogenitas penduduk yang terjadi di Sumatera Timur merupakan muara dari konflik yang akan terjadi kemudian, karena para pendatang ini memiliki kepentingan ekonomi dan politik yang berbeda dari penduduk asli.

    Seperti yang dikatakan sebelumnya, bahwa gerakan di Sumatera Timur bertujuan untuk mengubah tata sosial di daerah tersebut dimana gerakan tersebut digerakan oleh Volksfront yang pejabat terasnya adalah pemimpin – pemimpin dari Gerindo, PKI, dan PNI atau pemuda – pemuda radikan yang pro republik. Masa antara 1945 – 1947 merupakan masa-masa dimana jargon nasionalisme, anti feodalisme dan imperialisme sangat mudah ditemukan dimana – dimana di negara ini.

    Pada masa pendudukan Jepang di negeri ini nasionalisme berkembang pesat, karena Jepang cukup toleran tentang sesuatu yang bersifat Indonesia. Setelah hengkangnya Jepang, terjadi kekosongan kekuasaan di Sumatera Timur, dimana kabar tentang proklamasi baru terdengar oktober. Keadaan yang mengambang ini menjadi celah untuk terjadinya pergolakan, tidak adanya pemimpin tunggal karena baik para sultan, pemimpin organisasi atau tokoh masyarakat merasa berhak atas kekuasaan.

    BalasPadam
  6. Bagian 2

    Pada kondisi itu pula, terjadi polarisasi pendapat tentang nasib Sumatera Timur selanjutnya. Mulai muncul Opini di kalangan masyarakat bahwa belanda akan kembali dan bahkan sudah dibentuk panitia untuk penyambutannya yang diprakrasai oleh para Sultan. Datangnya sekutu menambah panas suasana dan suhu politik di Sumatera Timur. Hal ini karena keberpihakkan aristokrat Melayu kepada sekutu. Mereka memandang bahwa jatuhnya Jepang merupakan celah untuk kembali menjalankan pemerintah feodal-serta hak milik dan penghasilan perkebunan yang mereka terima sebelum perang. Hal ini membuat aristokrat Melayu semakin menjauhkan diri dari republik. Di pihak lain, dalam kubu pendukung republik terjadi perpecahan. Pihak moderat lebih mengutamakan pendekatan kooperatif untuk bisa membujuk aristokrat Melayu. Sedangkan pihak radikal lebih mengutamakan jalan kekerasan untuk menyelesaikan persoalan tersebut. Pihak radikal banyak didukung oleh sebagian besar golongan pemuda.

    3 Maret 1946 di Tanjung Balai Asahan telah berkumpul ribuan massa, mereka mendengar bahwa belanda akan kembali dan mendarat melalui Tanjung Balai. Namun kerumunan massa tersebut berhaluan arah mengepung istana sultan Asahan dan kemudian menyerbu istana tersebut. Hal – hal yang bersifat vandalistik seperti pembunuhan dan tindak kekerasan lainnya terjadi karena kepincangan sistem, dendam, sakit hati, dan kebencian terhadap feodalisme yang mengakibatkan seluruh bangsawan melayu pria menjadi korban di keesokan harinya. Total 140 orang menjadi korban.

    Di Tanjung balai dan Tanjung Pasir, hari itu hampir seluruh bangsawan terbunuh. Seluruh Sumatera Timur benar – benar bergejolak. Di Simalungun, Raja Pane dan keluarga terbunuh, begitu pula yang terjadi di Tanah Karo dan Deli. Sedangkan untuk Serdang dan Langkat yang dalam sejarahnya anti belanda tidak terlalu dibenci masyarakat, dan juga mereka terlindungi karena ada markas TRI (Tentara Rakyat Indonesia) di perbaungan. Selain itu istana Sultan Deli terlindung karena adanya benteng pertahanan tentara sekutu di Medan sedangkan istana Langkat juga terlalu kuat untuk diserbu.

    BalasPadam
    Balasan
    1. mungkinkah pemberontakan ini berlaku kerana adanya perasaan tak puashati rakyat terhadap golongan bangsawan atau perebutan kuasa antara puak yg lain utk merampas kekayaan yg ada terutamanya hasil buminya???

      Padam
  7. Apa apaan semua ini... Hanyasanya mereka mencipta ideologi keduniaan yg bisa mencipta emosi dlm diri,yg mana mereka kelupaan bahawa kebanyakkan sultan2 dan kerabat kerabat di raja di nusantara ini berdarahkan keturunan nabi ibrahim as,iskandar zulkarnain,dan rasul s.a.w kita,kerna objektif mereka adalah mahu melengahkan kebangkitan tentera panji panji hitam yg kan berperang dgn mereka.... ketika emosi diri rakyat lemah dek kemiskinan ilmu memahami hakikat sebenar,nah.... mereka lupa,janji allah itu,maha benar.... Tetapi dek nafsu kerna tiada iman pada allah yg di bawa oleh rasul s.a.w yg hakiki,maa inilah yg terjadi.... Besi lawan besi,intan lawan intan..... Bukan dari luar,tapi dari dalam...

    BalasPadam
  8. KIlasan Makna Seruan Ganyang Malaysia Bung Karno dan Project Neo Kolonialisme British di Asia Tenggara (Bagian 1)

    "Kita tidak gentar! Kalau; mereka serang kita, sekaligus kita hancur leburkan Singapura. Ya, memang karena Singapura adalah pokok, mile stone di dalam life line of imperialism.
    (Letnan Jenderal Ahmad Yani mengenai ancaman Nekolim)"

    Salah satu lagu yang pernah mewarnai jalan-jalan di Indonesia pada pertengahan tahun 60-an adalah lagu Ganyang Malaysia “Yok,..Kita Ganyang Tengku Abdul Rahman, Perutnya gendut kayak tempayan..” orang banyak mengira politik Ganyang Malaysia sebagai politik alih perhatian Bung Karno terhadap kondisi ekonomi yang carut marut, tapi sesungguhnya apa yang dicanangkan Bung Karno untuk menggagalkan proyek Neo Kolonialisme Federasi Malaysia merupakan buah dari pemikiran yang kritis terhadap perkembangan korektif Kapitalisme dan Imperialisme gaya baru.

    Proyek pembentukan Federasi Malaysia dengan mencaplok Kalimantan Utara dan Singapura oleh Inggris melalui tangan Kuala Lumpur merupakan garis politik baru negara kolonialis itu membentuk jaringan imperialismenya seperti yang dilakukan di Timur Tengah atas pembentukan Irak, membantu penegakan rezim dinasti Saud di jazirah Arab dan membangun komunitas Israel di tengah-tengah bangsa Arab. Di Asia Tenggara Inggris membangun kantung-kantung koloninya guna mencegah meluasnya pengaruh paham kemerdekaan politik dan sosialisme dari Indonesia, Vietnam dan Burma. Proyek ini dibantu Amerika Serikat sebagai kelanjutan untuk mengcontain Indonesia. Tujuan utama dari politik Neo Kolonialisme dan Imperialisme adalah membuat agar negara-negara yang baru saja merdeka secara politik tetap memiliki ketergantungan ekonomi terhadap mereka, sehingga Kapital bisa terus terakumulasi.

    Bung Karno adalah bahaya besar bagi Amerika-Inggris di tahun 1960-an, bahkan jauh lebih besar daripada Uni Soviet dan Cina, kenapa sebabnya?. Karena paham politik Bung Karno yang berusaha memutuskan secara total ketergantungan Indonesia terhadap negara-negara kapitalisme, Bung Karno tidak mau menjual konsesi-konsesi sumber daya alam Indonesia karena itu sama saja dengan kolonialisme, konsesi harus disetujui apabila Indonesia mengambil manfaat dalam jumlah yang mayoritas. Itulah kesadaran negosiasi bangsa yang bermartabat.

    Bagi barat Bung Karno adalah hantu yang menyebalkan mereka menyebarkan propaganda Bung Karno sebagai Hitler baru, Hantu bordil segala benua –bahkan ada film porno yang menggunakan aktor mirip Bung Karno berkencan dengan seorang gadis – Secara terus menerus karakter Bung Karno dihancurkan oleh media massa di Amerika sehingga mempengaruhi opini masyarakat Indonesia yang mendapat didikan Amerika untuk nentang Bung Karno, Amerika membangun propaganda seolah-olah Indonesia dikuasai diktator jahat dan mereka terpengaruh. Mereka lupa mayoritas bangsa Indonesia mencintai Bung Karno.

    Hal terpenting dalam dunia kapitalisme adalah masalah kapital, titik! Kaum kapitalis bisa menemani siapa saja asal kepentingan kapitalnya jangan diganggu. Saat itu Amerika akrab dengan Moskow karena politik pasca Stalin yang mengedepankan Co-existence –kalau istilah Bung Karno “Lu ada, gua ada” Moskow mengakui keberadaan Amerika Serikat dan siap bekerja sama. Sementara Peking masih menolak adanya politik Co-existence itu. Bung Karno yang tahu pahitnya sebagai orang jajahan, sebagai orang yang dihina “bahkan bayi-bayi Belanda-pun sudah diajarkan meludah kepada kaum pribumi” begitu kata Bung Karno jadi dia tidak akan mau tanah air yang sudah direbut dengan pertarungan senjata, konflik politik yang rumit, kecerdikan politik diplomasi dan diatas segalanya, keberanian rakyat Indonesia diserahkan begitu saja kepada Amerika-Inggris dalam garis baru politik Neo Imperialisme.

    BalasPadam
  9. Bagian 2

    Bung Karno paham benar bahwa Imperialisme –yang merupakan fase terakhir dari Kapitalisme- akan selalu melakukan koreksi-koreksi internal, awalnya Kapitalisme mengkoreksi kekejaman-kekejaman kapitalis di negara asalnya dengan mengekspor kekejaman itu ke wilayah-wilayah jajahan. Kemudian setelah wilayah jajahan insyaf akan ketertindasan, Kapitalisme itu kemudian mengkoreksi dirinya lagi dengan merubah menjadi perusahaan-perusahaan multinasional. Sadar akan mulai membesarnya imperialisme jenis baru ini Bung Karno berniat mengambil alih perusahaan-perusahaan besar asing di Indonesia macam : Stanvac, Caltex, Union Carbide, Good Year dll. Bung Karno yang pemikirannya jauh ke depan melampaui jamannya sudah mengindikasikan bahwa bentuk penjajahan masa depan bukan lagi masalah perluasan wilayah lantas menerapkan kapitalis vulgar, tapi kolonialisme bentuk baru yang senjatanya adalah modal. Modal/Kapital yang oleh kaum liberalis didengung-dengungkan tidak memiliki batas-batas negara adalah kebohongan yang dipropagandakan oleh mereka, nyatanya manfaat kapital itu hanya bersarang pada segelintir kelompok yang dekat dengan penguasa, orang yang berada di dalam sistem kekuasaan yang didukung Amerika-Inggris yang kemudian mewariskan utang yang besar kepada bangsa yang digoblokin itu. (untuk kasus Indonesia, ketika Bung Karno jatuh utang negara kita tidak sampai 100 juta dollar US, tapi saat Pak Harto lengser harta kekayaan Suharto saja yang dilansir majalah Time 80 milyar dollar, dengan utang bangsa ini berkali lipat lebih besar)

    Politik Neo Kolonialisme dan Imperialisme adalah politik yang menciptakan ketergantungan untuk melestarikan pangsa pasar produk-produk kapitalis, ketergantungan itu dikreasikan lewat godaan-godaan kapitalis seperti : uang yang didapat secara instan, barang-barang mewah yang tidak perlu dan gaya hidup modern tapi hedonis tanpa tahu memproduksi dan menciptakan nilai tambah. Ini sama saja dengan menciptakan kondisi agar seorang kuli tetap menjadi kuli. Kuli-kuli kontrak Deli terus memperpanjang kontrak kerjanya sebagai budak dengan diiming-imingi judi, pelacur dan minuman keras bahkan candu/opium dengan harga diatas upah mereka akhirnya mereka yang tergoda mengutang pada onderneming sehingga dia tidak bisa menabung upah kuli, tidak mampu melepaskan diri dari kerja budak dan terjerat hutang. Bung Karno paham benar bahwa negara yang ia merdekakan harus sepenuhnya bisa melakukan proses produksinya sendiri, merdeka secara ekonomi, merdeka secara pikiran dan merdeka budayanya inilah yang disebutnya sebagai Berdikari dalam Trisakti : Berdikari dalam Politik, Berdikari dalam ekonomi dan Berkepribadian Indonesia. Ketiga prinsip karakter manusia Indonesia ini yang akan berguna untuk menghadapi gempuran pengaruh candu kapitalis dan kuat hidup menderita kalau perlu makan batu demi masa depan Indonesia yang lebih gemilang (tapi mahasiswa-mahasiswi 66 yang terpengaruh CIA itu malah bawa-bawa wajan dan menaruh batu-batu lalu seakan-akan memasak batu untuk mengejek ungkapan Bung Karno, buktinya setelah tiga puluh tahun mereka menjadi bagian dari sistem korup di Indonesia yang tidak peduli dengan rakyat, sedikit dari mereka yang waras dan konsisten terhadap nilai-nilai moral yang diyakini malah diinjak-injak kemanusiaannya seperti :Arif Budiman)

    Indonesia pada dasarnya tidak mau ikut campur dengan rencana pencaplokan Kalimantan Utara oleh
    Kuala Lumpur. Wilayah Sabah dan Sarawak yang sesungguhnya merupakan wilayah kekuasaan kesultanan Sulu (Filipina Selatan), Presiden Macapagal-lah yang protes terhadap pencaplokan Sabah dan Sarawak yang sebelumnya disewa Inggris dari Sultan Jamal Alam dari Sulu. Setelah masa sewa habis, eh tahu-tahu Menhan Najib Tun Rajak koar-koar akan berperang untuk mendapatkan hak atas Sabah dan Sarawak juga mengancam Filipina supaya tidak masuk Kalimantan Utara.

    BalasPadam
  10. Bagian 3

    Kelakuan Inggris lewat boneka-boneka politiknya di Kalimantan Utara memang mirip kelakuan Amerika terhadap Hamas saat ini, lewat pemilu yang demokratis Hamas menang tapi malah diisolir tidak dihadapi secara jantan. Begitu juga dengan Partai Rakyat Brunai yang dipimpin Kapten Azhari (Azhari ini pernah berjuang dalam revolusi kemerdekaan di Indonesia jadi dia tahu benar semangat kemerdekaan). PRB menang 54 kursi dari 55 kursi Pemilu distrik di Kalimantan Utara pada Pemilu Agustus 1962. Tapi pemerintah Kuala Lumpur yang dihasut Inggris tidak mau mengakui dan mencap Azhari sebagai pemberontak juga antek-anteknya Sukarno. Padahal Azhari sama sekali nggak berhubungan dengan Indonesia, dia selalu kontak dengan Wapres Filipina Imannuel Palaez. Si Tunku Abdurahman itu malah nunjuk-nunjuk Indonesia sebagai biang keladi kasus Azhari, terang saja Indonesia nolak tuduhan Tunku karena merasa tidak tahu apa-apa. Ketua Umum PNI, Ali Sastro yang juga pernah jadi Perdana

    Menteri di era KTT Asia Afrika, Bandung 1955 angkat bicara bahwa Indonesia tidak tahu menahu tentang kasus di Kalimantan Utara tapi jikalau perjuangan itu merupakan perlawanan terhadap Imperialisme maka Indonesia akan mendukung. Tunku malah balik membentak pernyataan Ali Sastro “Jangan campuri urusan Kalimantan Utara!”

    Bung Karno yang sudah nggak nahan lihat kelakuan tengil negara kecil yang nggak berani perang buat kemerdekaannya sendiri menjawab ancaman Tunku di depan Konferensi Pers Wartawan Asia Afrika di Jakarta pada April 1963 : “Perjuangan rakyat Serawak, Brunai dan Sabah, adalah bagian dari perjuangan negara-negara ‘the new emerging forces’ yang membenci penghisapan manusia oleh manusia”. Pernyataan Bung Karno ini bikin gemeter orang-orang Malaya yang jadi boneka Inggris itu, maklum dengan Belanda yang senjatanya modern dan didukung Amerika Serikat saja berani ngelabrak ke Irian Barat, ini dengan negara kecil yang nggak pernah perang petentang petenteng.

    Jepang yang tahu benar kehebatan militer Indonesia dan kenekatan orang Indonesia kalau bertempur (maklum tentara mereka yang ndidik ilmu militer orang Indonesia) berusaha bikin adem suasana, mereka menganjurkan diadakan perundingan empat mata antara Sukarno dan Tunku di Tokyo 31 Mei – 11 Juni 1963. Pertemuan Tokyo itu juga dilanjutkan dengan konferensi tribangsa Malaysia-Phillipina-Indonesia atau yang lebih dikenal dengan istilah Maphillindo. Gagasan Maphillindo dari Macapagal ini ditentang oleh Inggris dan Amerika mereka takut Maphillindo akan jadi sebuah pakta pertahanan anti barat. Awalnya diadakan pertemuan setingkat menlu, kemudian diputuskan untuk mengadakan pertemuan antara Sukarno-Tunku Abdulrahman-Macapagal di Manila yang berakhir Agustus 1963, pertemuan ini hanya mengesahkan pertemuan tingkat luar negeri saja. Bung Karno dan Macapagal yang punya darah pejuang anti kolonialis dalam pertemuan itu, bertemu empat mata tanpa melibatkan Tunku yang boneka politik Inggris. Bung Karno dan Macapagal dalam pembicaraan itu sepakat untuk mengeluarkan doktrin yang dikenal Doktrin Sukarno-Macapagal : “Urusan Bangsa Asia diselesaikan oleh Bangsa Asia sendiri”.

    BalasPadam
  11. Bagian 4

    Lahirnya doktrin itu langsung bikin gempar London, karena pada saat itu mereka sedang merancang Federasi Malaysia yang akan mencaplok Kalimantan Utara yang tujuan utamanya untuk mengcontain Indonesia. Merasa didahului Sukarno-Macapagal para agen intel Inggris dan spion Melayu bikin rumor akan membentuk Federasi Malaysia selambat-lambatnya 31 Agustus 1963. Hal ini berarti menafikan usul Sukarno agar bentukan Federasi harus memperhatikan suara rakyat lewat referendum atau Hak Penentuan nasib sendiri yang jadi wasitnya Sekjen PBB, U Thant. Cuek bebek saja dengan protes Indonesia, London memutuskan menambah pasukan di Malaysia sekitar 50.000 pasukan seakan-akan ini digunakan untuk bersiap dalam politik konfrontasi dengan Indonesia. Untuk membentuk Federasi Malaysia ini London bujukin Amerika agar masuk ke Asia Tenggara sekaligus mendorong agar Pakta ANZUS (Australia, New Zealand, United States) memback-up kemungkinan perang Inggris-Indonesia di Kalimantan Utara.

    Bung Karno kesal bukan main dengan kelakuan Inggris ini. Pembentukan Federasi Malaysia dirasakannya sebagai sebuah Prolog dari rencana besar menguasai Asia Tenggara supaya jatuh lagi ke tangan Inggris dan Amerika (setelah Perancis dan Belanda minggat dihajar keberanian rakyat Vietnam dan Indonesia), kalau ini berhasil Inggris akan untung besar karena ia akan mendapat warisan dari Belanda tanpa perlu bikin traktat-traktat seperti jaman Raffles, tapi cukup gertak dan ngibulin pemimpin Indonesia. Sementara Vietnam yang hak milik Perancis, sudah dikapling Amerika. Untuk nguasain Indonesia, Inggris minta bantuan sepupunya Amerika buat gebukin Sukarno sampai berdarah-darah kalau perlu sampai mati. Tadinya Amerika mau hantam langsung saja Indonesia pakai Armada ke VII yang sudah muter-muter di sekitar Indonesia, tapi Inggris yang otaknya lebih dingin dan jago bikin dokumen bodong macam James Bond ngajak CIA dan jaringan cecunguk-cecunguk orang Indonesia yang anti Sukarno bikin pancingan agar PKI dan Angkatan Darat masuk perangkap yang tujuan utamanya bikin mampus Bung Karno. Mereka sadar kaki-kaki politik Bung Karno ada di dua kelompok ini. Kalau kedua kaki ini diamputasi maka Bung Karno nggak akan bisa bertarung lawan Inggris di Kalimantan Utara, kalau perlu setelah itu Indonesia dipecah-pecah. Kebetulan pemimpin kedua kelompok ini juga lagi berseteru akibat isu Angkatan Ke V. Bung Karno sendiri yang mencetuskan ide Angkatan Ke V yang akan digunakan sebagai barisan bersenjata perlawanan rakyat semesta. Kalau Angkatan Ke V bisa dibentuk maka Indonesia akan mempunyai kekuatan militer yang nyaris menyamai kekuatan militer RRC. Angkatan ke V juga bisa merupakan perwujudan dari UUD 1945 pasal 30 tentang Bela Negara. Karena Indonesia memang sudah dalam ancaman fisik dari Inggris yang menempatkan banyak pasukannya di front terdepan Kalimantan Utara. Tapi untuk melakukan mobilisasi pasukan Angkatan Ke V hanya PKI-lah yang paling siap, soalnya cuman dia sendiri partai yang belum bubar selain PNI dan NU. PNI sendiri sudah lemah luar dalam dalam pencatatan ulang pada Kongres Purwekerto 1963 kader PNI hanya sekitar 1 juta orang, ini bukan mencerminkan partai yang besar lagi.

    Kalau kader-kader PKI masuk Angkatan Ke V, ini berarti satu-kosong buat PKI dalam persaingannya dengan Angkatan Darat, karena satu-satunya yang tidak dimiliki PKI dalam perseteruannya itu hanyalah Pasukan Bersenjata. Angkatan Ke V juga dicurigai sebagai langkah awal pembentukan tentara merah di Indonesia. Kecurigaan ini terus dihembus-hembuskan pihak yang berkepentingan merusak persatuan bangsa Indonesia dibawah Bung Karno.

    BalasPadam
  12. Bagian 5

    Tapi harus diakui bahwa Inggris memang lebih hebat daripada kita dalam perseteruan Kalimantan Utara. Bekerjasama dengan CIA, mereka berhasil menghancurkan dua kekuatan pendukung Bung Karno sekaligus –Angkatan Darat dan PKI – dalam sebuah peristiwa aneh Gerakan Untung 30 September 1965. Loyalis Bung Karno, Jenderal Ahmad Yani dibunuh dalam gerakan itu, juga hampir seluruh Staff penting Yani yang tergabung dalam SUAD. DN Aidit, tokoh politik kunci PKI yang juga pendukung berat Bung Karno tewas ditembak tentara dalam kemelut itu beberapa bulan kemudian tanpa proses pengadilan, 2-3 juta manusia Indonesia dibantai dalam histeria massa menyusul peristiwa penculikan enam Jenderal. Belakangan keterlibatan Inggris dan CIA ini disebut oleh Bung Karno dalam pidato Nawaksara tahun 1967 mengenai peristiwa Gestok, kata Bung Karno, peristiwa Gestok disebabkan oleh :

    1. Keblingernya Pemimpin-Pemimpin PKI
    2. Lihainya CIA dan agen-agen asing
    3. Adanya oknum-oknum yang tidak benar

    Setelah peristiwa aneh misterius itu ditengah kekacauan politik Bung Karno masih sempat memberi tugas Dubes Keliling Ny. Supeni untuk meminta agar Macapagal menunda pengakuan Federasi Malaysia pada bulan Februari 1966, sembari menunggu keputusan konferensi Maphillindo yang gunanya juga mengakhiri politik Konfrontasi. Tapi nasib berkata lain, Bung Karno keburu dijegal Supersemar sialan itu. SP 11 Maret 1966 hanya surat penugasan keamanan, ternyata sudah dipelintir jadi Surat pelimpahan kekuasaan yang ujung-ujungnya Pencopotan Presiden Sukarno oleh MPRS.

    Setelah Bung Karno jatuh, maka berkuasalah Orde Baru yang dengan mudah menjual kekayaan alam kita. Atas nama ekonomi pasar semua negara-negara kapitalis besar bancakan disini. Amerika lewat pemberian hutangnya terus menjerat Indonesia dengan proyek-proyek yang nilainya seribu kali lipat kebutuhan sebenarnya (Baca John Perkins) sehingga kita terus-terusan bergantung dengan IMF. Kemilau nafsu kebendaan telah melupakan hakikat kenapa kita dulu bertarung nyawa untuk merdeka?. Tanpa lagi ada malu di wajah-wajah para maling itu yang pakai baju safari mereka mengajari rakyat bagaimana cara mencuri. Jadilah Indonesia bukan lagi bangsa yang besar dan bermartabat seperti jaman Bung Karno. Ketika saya melihat wajah Donald Luther Colopita berdarah-darah, samar-samar saya teringat wajah Bung Karno, bagaimana kecewanya dia lihat anak bangsanya sendiri digebukin di negara kecil yang nggak pernah perang buat ngerebut kemerdekaannya sendiri, setelah itu mereka tidak mau minta maaf dan bersikap arogan dengan mengatakan akan melihat proses hukum, kayak Malaysia tahu aja proses hukum yang benar!, Waperdam-nya sendiri Anwar Ibrahim saja dipecundangi di depan hukum Malaysia itu demi kekuasaan picik. Bung Karno benar, bahwa penjajahan dalam bentuk baru akan berubah wujud. Kita bukan lagi bangsa yang berani, tapi bangsa pengecut.

    Memaklumi tiadanya pernyataan maaf dari Malaysia pun pake bawa-bawa alasan ‘kepribadian masing-masing’ – sembari menonjolkan diri kalo gara-gara asap Presiden kita yang plin-plan itu mau minta maaf – Dia ngomong tanpa melakukan move politik agar kita ada harga dirinya padahal jelas warga negara kita sudah dihina dan kelakuan Malaysia mencitrakan orang Indonesia sudah keterlaluan, sebenarnya rakyat menunggu ucapan Presiden kita untuk membangkitkan kesadaran harga diri, banyaklah cerita orang kita disana tentang bagaimana keterlaluannya mereka. Tanpa orang-orang Indonesia, tidak ada itu Petronas...susunan batu pondasi Petronas dibangun lewat keringat orang-orang Indonesia yang jadi kuli bangunan disana, tapi setelah orang kita ditendang-tendang. Malah ada iklan kunci rumah yang tagline-nya “Awas sudah banyak orang Indon” apa ini tidak keterlaluan.....

    BalasPadam
    Balasan
    1. Saudara dari Indonesia,
      Terima kasih atas maklumat ini, ternyata Bung Karno adalah tokoh pejuang berjiwa Melayu, tapi sayang dia telah terpedaya dan terperangkap oleh permainan musuh melalui dakyah palsu PKI. Itu kesilapan Bung Karno yang paling besar. PKI telah dijadikan senjata oleh musuh yang berselindung disebalik tabir untuk menjatuhkan Bung Karno dari dalam.

      Sultan- sultan Melayu adalah tonggak agama Islam di Nusantara. Sebahagian besar daripada mereka adalah keturunan Ahlulbait dan para wali Allah. Mereka mengepalai perjuangan mempertahankan negara dari penjajahan Belanda dan Portugis seterusnya memelihara agama Islam yang diserang Kristianisasi diwaktu itu.

      PKI dan seangkatannya membawa fahaman anti Tuhan, anti agama, anti Islam. Musuh mempunyai matlamat dan kepentingan yang sama dengan PKI untuk menghapuskan Kesultanan Melayu Islam di Indonesia. PKI pula mengheret sama Bung Karno ke dalam kancah keji ini. Maka tangan Bung Karno turut terpalit oleh darah mangsa-mangsa pembantaian yang tidak berdosa. Bung Karno dilihat berdosa oleh rakyat. Lalu musuh menggunakan rakyat pula untuk menghapuskan PKI dan Bung Karno sekaligus.

      Maka ketiadaan Kesultanan Melayu, Bung Karno dan PKI memberi laluan mudah kepada musuh menjarah Indonesia . Mereka hanya cuci tangan dalam permainan kotor ini .Rakyat pula terus digula-gulakan dan diprovokasi dengan idea-idea yang merosakkan.

      Jangan biarkan musuh menggunakan rakyat Indonesia untuk mengganyang Malaysia pula. Belajarlah daripada sejarah!

      Padam
    2. Kami rakyat Malaysia tak berminat baca artikel Sejarah Indonesia yang sampai 5 bahagian ni. Bagi kami Indonesia adalah Javanesia, yang menindas kaum-kaum lain. Sokarno sama seperti Hitler & pol-pot yang mengamalkan penghapusan etnik. Anda tentu tak bersetuju tapi cuba bertanya dengan orang luar tentang Indonesia... Indonesia is Nothing!

      Padam
    3. sekarang loe lapar loe cari malaysia

      Padam
  13. INDON Bodoh mana la pulak yg buat komen ni..........hidup la kau aman damai di indon sana.......kekal lah kau dengan ideologi bodoh kau tu

    BalasPadam
  14. Terima kasih kepada ULASAN-ULASAN
    yang mungkin ada positif dan negatif nya..
    Namun saya jadikan ia sebagai peringatan akan perlunya kita mengetahui sasur galur jati diri kita..
    Takkan MELAYU HILANG DIDUNIA!!

    inilah keyword yang saya yakin ia dapat menjelaskan segala2nya..

    dan saya teramat kecewa dengan KAUM CINA dan KAUM INDIA di MALAYSIA yang TIDAK KENANG BUDI!!!

    dan saya sendiri telah tanamkan pada minda anak2 saya bahawa mereka adalah PENDATANG!!!

    jika kamu ingat saya seorang sahaja begini.. tanyalah kepada ORANG-ORANG MELAYU yang lain..

    jawapannya tetap SAMA!!
    kami dah dididik dari zaman dulu kala..

    selain MELAYU!! mereka adalah>>>

    "PENDATANG"

    BalasPadam
    Balasan
    1. pendatang tetap pendatang

      Padam
  15. Tanpa Nama 4 Februari 2014 5:17 PTG,

    Malaysia maju dan makmur kerana masih menDaulatkan Raja-Raja Melayu. Indonesia mengalami krisis ekonomi berpanjangan, bencana alam dan keadaan miskin tegar rakyatnya kerana membunuh Raja-Raja Melayu yang tidak berdosa disana. Itu dipanggil KETULAHAN Pak!!!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Bukankah dlm Islam tidak ada yg namanya dosa nenek moyang akan di turunkan menjadi bencana kepada anak cucunya?Anda Islam kan?kenapa komentar Anda seperti bukan orang Islam?Bencana yg terjadi sekarang di Indo bukan karena dosa2 orang Indo yang katanya dulu membunuh raja2 Melayu,bencana yg sekarang terjadi murni karena ujian Allah SWT dan pasti akibat dosa2 kami yg masih hidup tp jangan bawa2 masa lalu.
      Kami terima segala bancana karena itu pasti ada hikmahnya,kami jadi lebih kuat dan makin memperbaiki diri.
      Jika Anda bangga dengan keadaan Anda lalu apa bedanya Anda dengan kami yg penuh dosa ini?

      Padam
  16. Saya Setuju!!

    Institusi di Raja jugalah yang mendukung MALAYSIA selama ini.. Lihatlah Jepun, contoh negara bukan Melayu yang masih mengamalkan sistem Beraja.. jadi Nya, warga Indonesia boleh menilai sendiri dari segi ekonomi dan sosio politik kedua2 negara.. Kita percaya akan Allah S.W.T yang sentiasa memberi rahmat kepada negara MALAYSIA yang berpegang teguh kepada ajaran Islam dan berjati dirikan bangsa Melayu..

    BalasPadam
  17. siapa la nak baca komen bejela2 mat indon ni..

    yg penting hal pentadbiran politik dan ekonomi tak bole dikendalikan oleh org jawa indon sbb ternyata failed..pembantaian raja2 melayu,g 30s pki,pembantaian 1965,korupsi orde baru,rusuhan mei 98,dan banyak lg..

    kes diatas menunjukkn nyawa manusia mcm sampah..

    BalasPadam
    Balasan
    1. dekat malaysia ni pon dah ramai baka2 jawa yg jadik pak menteri.......tengok le komen2 atau statement2 yg pak menteri baka jawa ni buat.......TERSERLAH KEBODOHAN nya....sama aja cam baka2 leluhur yg sama cam kat indon sana

      Padam
    2. memang apa yg berlaku di sumatera timur adalah kejam tapi jgn prejudis dan di salahkan semua org jawa...tidak semua org jawa setuju dan suka dgn apa yg berlaku pada awal penubuhan indonesia..org jawa juga jadi mangsa penindasan golongan komunis yg merupakan dalang utama..malah seorg pejuang nasional indonesia asal surabaya bung tomo yg dianggap org paling berpengaruh dlm zaman kemerdekaan dan dikenang jasanya sbg jeneral yg mengetuai org2x jawa menentang british dan belanda dalam perang surabaya..dia sendiri yg asalnya sebulu dgn sukarno akhirnya menentangnya dan bergabung dgn suharto dlm pembantaian komunis 1965 gerakan 30 sept..malah sebelum dia meninggal ketika haji pun di sudah mewasiatkan awal2x dia tidak mahu di kebumikan di makam pahlawan indonesia kerana baginya di makam itu byk org2x yg hipokrit dan opurtunis dan bukan pahlawan sejati yg ikhlas berjuang utk rakyat..dia akhirnya dikebumikan di tanah perkuburan rakyat biasa.

      harus diingat pengerak utama revolusi ni yg membakar perasaan rakyat dan mencetuskn rasa benci antara etnik adalah golongn kiri sosialis dan komunis..di antara mereka ada yg berketurunan melayu sendiri dan golongan ni juga dibantai pada 1965 oleh gerakan anti komunis gerakan 30 september..mungkin pembalasan dr tuhan mereka di bunuh oleh rakyat mereka sendiri.

      tidak wajarlah generasi baru yg tiada tahu sejarah di pertanggungjawabkan di atas kesalahan org2x terdahulu mungkin salah mereka hanya mempunyai keturunan yg sama..tpi itukan juga ketentuan tuhan..kita sama-samalah ambil iktibar...saya ni keturunan campuran jawa dan melayu...kedua-duanya saya sayang.

      Padam
    3. APA KAU NI???? setahu aku,ada 2 je lah...itu pun baru je.. yg lain tu semua nyatanya baka Arab dan melayu je... yg india muslim pun banyak.. banjar,bugis,minang pun ada.. ker tak ambil tahu? hahah.. semua sama jer larh...

      Padam
    4. sy pun campuran..hihi,semua saya sayang mcm komen d atas..

      Padam
  18. Bukanlah rahasia raja2x melayu di sumatera timur tidak mahu bersatu dalam republik indonesia...mereka mahu membentuk negara sendiri yg di panggil perikatan sumatera timur kalau tak salah saya..itu sebabnya mereka dibunuh..opah saya waktu di sumatera dulu menceritakan mereka sekeluarga terpaksa menyamar dan mengaku orang batak utk mengelakkn dr dibunuh oleh pendukung pro republik.

    harus diingat juga dlm tahun2x awal penubuhan negara indonesia byk wilayah yg mahu keluar dan merdeka termasuk di maluku dan aceh...hingga skrg masih ada penentangan...di aceh dan papua..hanya timur leste yg berjaya itu pun kerana ada campur tangan australia..NKRI adalah gabungan yg rapuh...hanya bangsa yg btul2x keras dan kuat hati saja mahu menentang politikus2x di tanah jawa itu..yg lain mungkin sudah letih dan menyerah di tambah lagi jawa begitu dominan di indonesia baik dlm hal ketenteraan dan politik negara.

    saudara2x malayu ku di Malaysia jagalah warisan kamu...mungkin ada raja yg lupa diri tapi harus diingat raja diangkat oleh rakyat utk menjaga adat..dan adat itu mementingkan keadilan..kalau raja tidak menjaga adatnya..maka sanggahlah secara malayu..turunkn dia ganti dgn yg lebih ahli...kita malayu sudah ada demokrasi kita sendiri..setia pada adat..adat yg bermuafakat..adat dijunjung agama di gendong..bukan setia pada manusia yg diangkat menjdi raja..itu harus difahami..kalau tidak sedia sajalah malaysia jadi kayak sumatera timur dulu.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Percayalah kehancuran sultan-sultan melayu itu hanya tinggal terhitung hari saja ....

      Jika sang Pengarah (UMNO) Hancur, maka yakinlah semua sultan-sultan melayu yang telah menjado Boneka-boneka UMNO itu itu akan ikut HANCUR dan HILANG juga ... Selamanya dari Tanah Semenanjung yang kita cintai ini.

      Berjuanglah untuk Malaysia baru, di mana tak akan ada tempat lagi untuk semua feudalisme yang sangat menjijikan itu - Semoga Allah mengabulkan doa-doa kita - kaum "Progressive Melayu Anti Feudalisme" ... AMIN.

      Padam
    2. Ada orang marah pada sultan2 melayu saja..huu kesian kenapa tidak mengatakan kepada raja seluruh dunia. Di eropah ada rajanya..arab pun ada rajanya..

      Otak inilah yang kena cuci dek anjing komunis seperti mananya mati raja melayu di Indonesia..Dan title "raja" digantikan dengan presiden..Konsepnya tetap sama malahlebih buruk lagi presiden yg korup..Kita tgk di britain masih kekal raja dan kapal perangnya tetap meletakakn nama HMS..

      Padam
  19. Assalamualaikum...
    Saya terpanggil untuk memberi sedikit pandangan tentang pos ini.
    Bagi saya sebenarnya warga Indonesia banyak yang keliru sebenarnya. Kenapa? Ini disebabkan mereka dengan bangganya menyatakan yang mereka adalah bangsa Indonesia. Adakah bangsa Indonesia hanya wujud pada 1946 iaitu selepas Indonesia merdeka? Sebelum itu mereka ini berbangsa apa? Kenapa di Malaysia konsep Bangsa Malaysia tidak popular dan mereka di Indonesia mengatakan yang Malaysia tiada bangsanya tersendiri? Ini disebabkan kami di Malaysia terlalu bangga dengan ras keturunannya tidak kiralah mereka itu Melayu, Cina atau India. Lagipun konsep bangsa ini wujud lebih lama daripada terbinanya sesebuah negara. Malaysia mungkin wujud pada 1957 atau 1963 namun kita tidak akan sesekali menafikan fakta dan kenyataan bangsa Melayu itu wujud semenjak ribuan tahun dahulu lagi. Kita juga perlu melihat sedikit jauh tentang konsep raja ini. Contohnya di England, Holland, Jepun, Arab Saudi dan juga jiran terdekat kita Brunei masih lagi mengamalkan pemerintahan beraja. Seperti juga Malaysia, negara2 ini juga merupakan negara2 yang aman dan makmur, politik yang stabil serta menjadi tumpuan imigran asing untuk bekerja di sana. Kenapa pula di kebanyakan negara di dunia yang mengamalkan sistem republik masih lagi bergelut dengan masalah ekonomi, sosial dan politik. Kenapa rakyat negara2 seperti Pakistan,Bangladesh, Myanmar, Afrika dan juga Indonesia menjadi pendatang asing di Malaysia? Bukankah negara ini masih lagi mempunyai pengaruh feudal. Kalau kamu orang Indonesia masih merasakan yang kamu masih ada maruah, jangan benarkan rakyat kamu datang ke sini. Lagipun kami tahu kamu masih lagi trauma dengan kezaliman kerajaan Arab Saudi yang sewenang2nya memancung kepala amah2 kamu di sana. Kenapa kamu tidak melaungkan Ganyang Arab Saudi!!! Ini semua satu hipokrit yang amat teruk...

    BalasPadam
  20. Sebenarnya semua isu berkaitan Malaysia yang seringkali diulangtayang di Indonesia hanyalah sebagai satu helah untuk menutup kekurangan dan kepincangan kerajaan mereka. Mungkin rakyat Malaysia tidak tahu tetapi jika kita rajin membaca blog dan laman web dari Indonesia mereka sebenarnya cemburu dengan kejayaan kita. Contoh paling mudah ialah perbandingan syarikat petroleum Indonesia dengan Petronas. Bagaimana Pertamina yang diwujudkan lebih awal daripada Petronas tetapi apa yang telah terjadi? Petronas menjadi The New Seven Sister (aku terlalu bangga menulis fakta ni!!!) sedangkan Pertamina jadi hapa??? Proton dan Malaysia telah menjadi begitu sinonim kepada rakyat Malaysia (ini pun satu fakta yang buat aku kembang hidung tanda penuh kebanggaan!!!) tetapi apa yang Indonesia ada??? Maaf bukanlah aku menghina tetapi apa yang aku baca dari blog seberang memang macam itulah... Mereka sebenarnya cemburu.... Pemerintah mereka sebenarnya sedar tentang perkara ini dan untuk mengalihkan kemarahan rakyat mulalah mereka menimbulkan sentimen anti Malaysia... Kasihan mereka menjadi mangsa permainan politik murahan pemerintah mereka....

    BalasPadam
  21. kalau boleh biar saja jawa indon otak sempit dgn pemikiran mereka.. kita jgn menghentam semua krn ada yg masih berakal menolak utk menjadi dungu mengikut hasutan musuh kafir..

    jawa yg berakal ini iaitu antara etnik terbesar melayu ini kita tanamkan kefahaman dan kasih sayang yg bahawasanya kita semua bersaudara..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kau yang berpikiran sempit karena seenaknya sendiri main klaim sepihak mengatakan jawa sebagai melayu, itu namanya berfikiran sempit juga! ngotot pula!

      Padam
    2. Tidak semua orang mau dibilang melayu....
      Di Indonesia ada banyak suku...Melayu hanya salah satu, Jawa juga salah satu suku... Kita bicara suku lo.... bukan bicara ras melanesoid dan sebagainya.

      Ini saya link web, supaya tahu nama-nama suku di Indonesia, semoga membuka wawasan, atas klaim smuanya melayu....

      http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_suku_bangsa_di_Indonesia
      http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_suku_bangsa_di_Indonesia_menurut_provinsi

      Padam
  22. Bukti kejayaan Bangsa Melayu meng-Islam-kan Europe !!!!
    --------
    A Catholic church in the UK has been sold to the Muslim community. St Peter’s Catholic church in Cobridge will become the Madina Mosque.

    The site was put on sale following a dramatic decline in the number of parishioners. A spokeswoman for the archdiocese declared that “the parish of Cobridge has a long history, but in recent times the number of Catholics in the area has shrunk to such an extent that those attending Mass at St. Peter’s were simply no longer able to maintain a priest and the church buildings”.

    Islam is replacing Christianity as first religion everywhere in Europe.

    In France, the country of famous Catholic intellectuals such as Emmanuel Mounier, Georges Bernanos, Francois Mauriac, Jacques Maritain and Teilhard de Chardin, dozens of churches have been razed to make way for mosques, showrooms and malls.

    The last cases are in Saint -Blaise du Breuil, Allier, Saint -Pie- X Hérault and Saint- Jacques d’Abbeville in the Somme. The Observatory for Religious Heritage claims that “for the first time places of worship are destroyed for no apparent reason and turned into parking lots, restaurants, boutiques, gardens and homes”. According to the French Senate, 2,800 Christian religious buildings are now at risk of being demolished.

    France now has just 9.000 priests measured against 40,000 during the last war. Many churches are replaced by mosques.

    In Quai Malakoff, Nantes, the old Church of St. Christopher became the Mosque of Forqane. The Church of Saint -Aubin du Pavoil was the first to be demolished in the western region of France since 1789, that year of the French Revolution and radical atheism.

    Art historian Didier Rykner, who directs the magazine Tribune de l’Art, writes that “for the first time since the Second World War churches have been reduced to rubble”.

    Last June, the Church of Saint- Eloi in Vierzon ceased Christian worship and became a Muslim place.

    The National Federation of the Great Mosque of Paris, the Council of Democratic Muslims of France and the Collectif Banlieues asked the Catholic Church, in a spirit of “inter-religious solidarity”, to rent the empty churches to the Muslims for their Friday prayers.

    The symbol of this rampant secularization and/or Islamisation of French territory is the church of Saint- Pierre -aux -Liens, in Gesté. We are in the region of the “Chouannerie”, the Catholic dissidents who suffered most in the Vendée wars against the armies of Robespierre and where in fact most of the churches have been rebuilt since 1800. The historic church has fallen under the blows of the “deconstruction”, as the socialist municipalities dubbed the destruction of Christian sites, borrowing the term from the postmodern philosopher Jacques Derrida.

    Robert Schuman once called it “the Europe of Cathedrals”. But today German cathedrals are put on sale on eBay, looking for potential buyers. The church of St. Bernard in Brandenburg is the twenty-fifth to be put on the market by the Diocese of Berlin in the last ten years. Starting price: 120.000 euros.

    Despite the fact that “Papa Emeritus” Joseph Ratzinger comes from Germany and the current German President Joachim Gauck is a Protestant pastor, Germany is literally selling its churches. Some people evoke the “Gott ist tot” (God is dead) of Friedrich Nietzsche.

    According to a report in the weekly magazine Spirit, in the next two years 15,000 of the 45,000 existing churches in Germany, a third of the total, will be demolished or sold.

    But this is not an economic problem. The churches are closing down because they are empty. It is the phenomenon of the “Konfessionslos”, the Germans without religion. It is estimated that every 75 seconds a German leaves the church.

    The church of the Holy Family in Barmstedt has been demolished. Between 1990 and 2010, the German Evangelical Church closed 340 churches. Recently in Hamburg, a Lutheran church was purchased by the Muslim community.

    BalasPadam
  23. The German weekly Der Spiegel called it “the Last Supper”. In Spandau, the church of St. Raphael is now a grocery store, while in Karl Marx’s town the churches are turned into gyms. In Cologne, a church has been transformed into a luxurious residence with a private pool.

    Take Frankfurt am Main. In the 50’s, when Konrad Adenauer was the chancellor, 430,000 Protestants lived in the city. Today there are 110,000. A quarter of the churches in the city have been closed.

    The famous leaning tower that vies with Pisa, the campanile located in the German town of Bad Frankenhausen, no longer calls for the faithful. Meanwhile in Petriplatz, in the central Mitte district of Berlin, there is the project of a multicultural building unique in Europe: a mosque, a church and a synagogue all under the same roof. The building will be symbolically built on the ruins of the old church of St. Peter. They call it a “religious amalgam”.

    In the Netherlands, two Christian buildings close every week. It is not uncommon to find ritual objects once used in the Dutch churches in Indonesia, Congo, Philippines but also in the former communist countries, such as Ukraine. The Netherlands has, in fact, become the world’s most important exporter of religious objects. Here for the first time secularization has become a business.

    “In the Netherlands, the Catholic presence on Sunday was the highest in Europe, ninety per cent”, said Rev. Jan Stuyt of Nijmegen. “Now it is ten percent”. Every year sixty places of worship shut down, are sold or demolished. Between 1970 and 2008, 205 Catholic churches were demolished in the Netherlands and 148 converted into libraries, restaurants, gyms, apartments and mosques.

    The Dutch Ministry of Culture has even drawn up guidelines on dealing with the conversion of disused or abandoned churches.

    The Fitih Camii Mosque in Amsterdam was a Catholic church.

    The church of St. Jacobus, one of the oldest of the city of Utrecht, a cradle of Catholicism, has just been transformed into a luxury residence by a group specializing in the conversion of churches.

    The Protestant church loses 60,000 participants each year. At this rate, it will cease to exist by 2050, according to church officials.

    In Helmond, a town south of Bilthoven, a supermarket has moved in a former church. A library was opened in a Dominican church in Maastricht, while two churches in Utrecht and Amsterdam have recently been converted into mosques.

    In the ultra liberal and tolerant Netherlands, these are known as “the dead churches”.

    These are the symbols of the existential condition of the West: the vacuum in the “the evening land” will be filled by the religion coming from the East, “the morning land".

    http://www.israelnationalnews.com/Ar...cle.aspx/14008

    BalasPadam
  24. Minta admin untuk buat ulasan/artikel tentang Nam Tien: Konspirasi penghapusan etnik Melayu hasil kajian Puan Zaharah Sulaiman, penulis dan pengkaji sejarah Persatuan Arkeologi Malaysia. Adalah Lukut Massacre boleh dikira sekali?

    Dahulu sempadan dunia Melayu berada sehingga selatan Myanmar / utara Thailand. Di Indochina juga pernah berdiri kerajaan Melayu. Sekarang semua sudah hilang dalam sejarah menjadi negara-negara Myanmar, Thailand, Vietnam dan Kemboja. Filipina pun habis. Kerajaan yang ada yang boleh dikaitkan dengan Melayu adalah Malaysia, Brunei dan Indonesia. Blog Ibnurusydi ada menceritakan tentang kerajaan-kerajaan Melayu yang hilang ni.

    Nampak macam Nam Tien ni masih berterusan, dari selatan China turun ke selatan dan sekarang mungkin berlaku di Malaysia; di mana golongan keturunan pendatang setelah diberi kerakyatan dan peluang menguasai ekonomi masih tidak puas hati. Sekarang nak menguasai politik pula. Singapura dah terlepas. Pulau Pinang pun boleh terlepas. Pulau Pisang kalau tak jaga, boleh hilang dari peta Malaysia.

    Kenapa sekarang ni semua serangan bertubi-tubi dari segenap arah tertumpu ke Malaysia?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kenapa?

      Sebab k'jaan hari ini walaupun tidak lemah tapi kelihatan seperti tak kuat...

      Maka masing-masing sedang test power kot?

      Padam
  25. Teringat sejarah hubungan Indonesia dan Malaysia di era 1970-an .

    Setelah terjadi kerusuhan rasial di Semenanjung Malaysia tahun 1969, Malaysia merapat ke Indonesia. Bagi pemerintah Malaysia kerusuhan yang disebabkan pengkhianatan yang dflakukan oleh Bangsa China pada bulan May 1969 adalah pengkhianatan kedua yang dilakukan oleh Bangsa China yang mengakibatkan Singapura melepaskan diri dari persekutuan pada tahun 1965.

    Maka untuk tetap memegang kendali Malaysia oleh Bangsa Melayu, PM Tun Razak datang mengemis-ngemis kepada Suharto untuk meminta bantuan memperkuat kedudukan Banghsa Melayu di Malaysia. Akhirnya, Malaysia dan Indonesia sepakat pada tahun 1971 melalui operasi rahasia “Soeharto-Tun Razak” memasukkan jutaan warga Indonesia ke Malaysia (termasuk guru-guru, para lecturer, professional etc etc). Dan ini juga yang mestinya harus dihormati oleh Malaysia sebagai perjuangan agar etnis tertentu di Malaysia tetap memegang kendali dominasi persentasi jumlah.

    Tetapi apa yang dilakukan oleh Malaysia, khasnya bangsa Melayu, di Malaysia ... mereka ternyata juga melakukan pengkhianatan yang sama seperti yang dilakukan oleh Bangsa China ....Sejak terjadi perubahan sikap superiority Bangsa Melayu inilah ... hubungan harmonis yang terjadi antara Indonesia dan Malaysia mulai memburuk dan puncaknya terjadi di Blok Ambalat - Feb. 2005 lalu ...

    Saya dapat mengerti betapa marahnya majority rakyat Malaysia terhadap arrogansi Malaysia saat itu .. Bayangkan, saat Indonesia fokus mengatasi akibat bencana Tsunami besar di Aceh pada tanggal 24 Desember 2004 ... Malaysia, melalui TLDM, dengan congkaknya melalakuna provokasi di Ambalat ... Mengherankan .... Mengapa kita merusak hubungan kita dengan Indonesia dengan cara-cara serendah dan sehina itu?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Mungkin ada sedikit kebenaran dengan kemasukan indon ke Malaysia pada waktu itu(70an),malah sampai sekarang.Tapi bukan sangat didorong untuk menyeimbangkan kedudukan kaum pribumi tapi lebih kepada membantu tetangga yang kesusahan dan perlu pekerjaan.Jumlah profesional sebenarnya sangat sedikit jika dibandingkan dengan tenaga kerja tidak mahir.Walau apapun alasannya dari mana2 pihak, tetap dalam situasi menang-menang.

      Kes ambalat adalah lanjutan daripada pemberian hakmilik pulau sipadan dan ligitan oleh icj.Ini bersangkut dengan perairan yang dilanjutkan seiring dengan kemasukan kedua pulau berkenaan.Agak menghairankan indonesia menerima keputusan icj terhadap hakmilik kedua pulau ini tetapi tidak mahu mengakui hakmilik perairannya sekali dengan alasan2 aneh.

      Kamu cuma mengingati kononnya provokasi yg dilakukan tldm ke atas ambalat(yg merupakan perairan Malaysia sendiri) tapi langsung terlupa malah tidak menghargai sedikitpun pertolongan Malaysia yg sangat besar ke atas aceh ketika tsunami itu.Ini memang tipikal sikap indon dimanapun seperti pepatah Melayu bagai melepaskan anjing tersepit.

      Padam
  26. tulah pasal tanpa bangsa china dan india yang menentang british
    barulah negara ini dpt merdeka

    tanpa dorg, melayu sendiri mampu ke
    i dont think so
    dulu sultan-sultan melayu ramai yg jadi pembodek british
    lepas tu bila jepun masuk
    brp ramai sultan-sultan melayu yg jadi pembodek jepun
    siap ckp jepun masa tu nak tolong melayu bina sebuah negara melayu
    puik
    bodoh

    kebanyakan melayu mmg camni
    siapa jadi tuan dorg akan bodek siapa
    sama juga skang umno yg jadi tuan
    tak payah ckp nak perang
    cuma pakai undi je pon dah tak mampu

    contoh cam sedara aku
    dorg sgt benci umno
    tapi tetap undi umno
    pasal dorg takut nanti umno jatuh dorg tak dpt project

    ekceli iolz rasa ampir 90% org melayu dah sedar umno tak mungkin lagi memajukan melayu
    tinggal 10% tu makcik pelda yg dah nyanyok
    ramai dah kecewa dgn umno tapi tetap undi dia
    takut nanti tak dpt cari duit

    BalasPadam
    Balasan
    1. Menarik untuk menjawab pertanyaan besar ini .... Apa Salah Melayu?

      Sesungguhnya mudah menjawabnya sebab Melayu terlalu berorientasi ke sejarah kebesaran dan kehebatan di masa lalu yang kemudian dibumbui dengan segala bentuk fiction-fiction yang tak masuk akal itu .... mungkin sebagai cara "untuk menampilkan" apa yang terjadi di alam bawah sadarnya... "Inferiority Desease" di majority bangsa melayu di Malaysia ini ....

      Sikap-sikap "Inferiority" itu sangat terlihat dari perilaku yang bersangkutan ... klaim dirinya sebagai Master of Malay World adalah puncak dari gejala "Inferority" itu ... sesuatu yang kita banggakan .. tetapi malah menjadikan bnagsa melayu as "a laughing stock of the world" ....

      Begitu hinakah bangsa melayu yang takut bersaing secara penuh dengan bangsa China dan India di Malaysia ... sesuatu yang menkhairankan ....merujuk segala kebesaran bangsa melayu (terutama terbukti di Nusantara Indonesia) ...

      Melihat bangsa melayu di Malaysi, bagi saya, sama dengan melihat "copy paste" bangsa melayu di Nusantara Indonesia, tetapi minus dengan sikap kedewasaan berpikir dan sadar bahwa dirinya adalah "Nothing" jika dibandingkan dengan mereka ....

      So, finally .. I want to say .... Sedarlah akan kesilapan sebab hal itulah yang akan melenyapkan kau semua dari bumi melayu ini ....

      Padam
    2. wah ! keciknyer otak ko... hebat !

      Padam
    3. Bukan otak aje kecik,jiwa pun kecik...sedey

      Padam
    4. Ada org berkata dgn adanya cina dan india barulah melayu dpat merdeka dan maju..Maknanya Melayu takkan merdeka tanpa cinabeng dan india ..Fakta mana dia cedok aku tak tau la..

      Katanya sultan2 dulu kaki bodek british..hahahaha...Apa faktanya..

      Tolonglah tanah melayu dan nusantara dah maju zaman berzaman akibat perdagangan..cuba lihat di lembah bujang dan candi borobodur..Disitu ada lukisan pada batu yang ditinggal oleh org2 dahulu untuk renungan org sekarang..Ada kapal ..ada mesin pengorek dan dikatakan kapal korek itu sangat besar dan kesan track/tayar mesin itu masih ada didalam laut sunda. Diakatakan lebar kedua2 track itu sepanjang 15 kilometer..

      Cuba lihat link ini:http://www.youtube.com/watch?v=W344Ijvxg6w

      Kajian dari seorang pengkaji dari Indonesia. Tolong jangan ambil sumber dari pembangkang yang mana idealisme diorg cuba menghapuskan kesultanan Tanah Melayu..

      Padam
  27. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  28. kepada tanpa nama 8feb2014, 6.05pm,
    terima kasih atas teguran anda. Kami melayu bukannya nak claim kamilah bangsa yg terhebat. Cuma kami nak cari jati diri kami yg telah hilang dek kerana sejarah bangsa kami telah digelapkan. Jadi, salahkah kami membongkar sejarah tok nenek moyang kami?? Kami hanya nak tahu dan belajar dari sejarah yg sebenar. Jadi , apa salah bangsa kami ?!

    BalasPadam
  29. Tidak semua orang mau dibilang melayu....

    Kalaupun kita sama-sama Melayu, secara sejarah kita tidak pernah juga bersatu. Bahkan kita pun saling serang di masa lampau.

    Lantas yg mana defenisi melayu, wilayah Malaka masa lampau? Tidak jelas,,

    Kalau mau mengenang sejarah masa lampau, kita setiap wilayah punya sejarahnya masing-masing. Wilayah Majapahit jauh lebih luas dari kesultanan Malaka. Sriwijaya juga mempuyai wilayah kekuasaan yang luas.

    Di Indonesia ada banyak suku...Melayu hanya salah satu, Jawa juga salah satu suku... Kita bicara suku.... bukan bicara ras manusia, melanesoid, negroid, dll.

    Ini saya link web, supaya tuan-tuan tahu nama-nama suku di Indonesia, semoga membuka wawasan, atas klaim segelintir orang malaysia bahwa smuanya bekas taklukan Malaka dan pernah berhubungan dengan malaka adalah melayu....

    http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_suku_bangsa_di_Indonesia
    http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_suku_bangsa_di_Indonesia_menurut_provinsi

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sejujurnya, kita-kita di Indonesia prihatin dan gundah kelana dengan perilaku orang-orang yang menamakan dirinya sebagai bangsa melayu tersebut. Mereka sudah lama hidup dalam dunia khayalan (fiksi) dan yang kemudian mereka anggap sebagai reality. Tak heran jika sikap-sikap narrow minded, angkuh (arogan), bodoh tetapi belagak pintar dan berkuasa menjadi "trade mark" bangsa ini,

      Kita-kita di Indonesia pernah coba membantu menyadarkan mereka, tetapi tetap saja gagal karena mereka merasa berasal dari species yang lebih unggul dari kita. Species melayu yang layak dipertuankan dibandingkan species lainnya.

      Aneh betul sebab British tidak pernah mengajarkan hal-hal seperti itu sewaktu menjajah tanah mereka, bahkan tampaknya kumpulan orang-orang yang mengaku dirinya sebagai bangsa melayu tersebut terus hidup terus menjauh dari reality ketika mereka diberi kemerdekaan oleh British pada tahun1957. Mereka terus hidup dalam paham feudalism yang menganggap bahwa sitiuasi dan dan kondisi di jaman kerajaan melaka adalh contoh ideal bagai kelompok mereka.

      Maka marilah kita bantu menyadarkan mereka. Sukarno telah mencoba melakukan itu tetapi gagal karena faktor internal di Indonesia sendiri karena ulah boneka amerika serikat (Suharto). Berilah teladan hidup melayu yang sebenarnya kepada mereka, jika mereka masih tetap tidak patuh dan nakal, hukumlah mereka. Langkah kedua, biarkanlah mereka hidup terkungkung di semenanjung saja selamanya, sedangkan Sabah dan Sarawak kita persatukan dengan kita-kita semua untuk memnciptakan nusantara baru yang jaya dimana semua suku dari Sumatra hingga Papua. Bangsa baru yang mampu bersaing dengan China, India, Jepang Amerika dan bangsa-bangsa lainnya.

      Padam
    2. Tak faham ke org bincang pasal bangsa secara menyeluruh yg pegi melalut pasal sabah serawak tu apasal sibuk pula nak urus negara orang

      Padam
    3. Tolong jgn menyibuk hal negara org kami hidup aman damai mengecapi kemakmuran buka mata dan minda kau cermin kan diri dulu

      Padam
    4. 100% setuju ..... Betol, Sabah dan Sarawak perlu diselamatkan segera dari kekuasaan melayu semenanjung agar tidak menjadi sungsang ... Cukup sudah Tanah Semenanjung yang menjadi kurban bangsa melayu narrow minded itu .... biarkan Sabah dan Sarawak menjcari identitinya sendiri ....

      Padam
    5. Kalau bab bercakap pandai indon nih tapi negara sendiri tunggang langgang mcm haram..sibuk nak negara orang tapi tak sedar timur leste pun tak ingin duduk dlm indonesia

      Padam
  30. Kat Malaysia Melayu itu rumpun bangsa penduduk asal nusantara. Memang dlm sebuah bangsa ada banyak suku.. bukan saja melayu, china dan india juga begitu.. kami tahu yang melayu itu bersuku2 - jawa, minang, banjar, bugis, aceh dsb. So what id the problem? Kami tak bincang pasal suku, kami bincang pasal bangsa secara menyeluruh.. yg fobia sgt dgn nama melayu apa masalah korang sebenarnya.

    BalasPadam
  31. Salam. Aku org sarawak. Tepat nya melayu sarawak. Apa halnya melalut sampai sabah sarawak ni?! Aku tak mau la nak combine dgn indon. maap bebanyak. kami aman di malaysia tau tak!

    BalasPadam
  32. sriwijaya pun bukannya kerajaan jawa.. jgn prasan ye para2 jawa indon

    BalasPadam
  33. Utusan Malaysia today launched a stinging attack on non-Malays, accusing them of insulting Islam, Muslims and the Malay rulers, and warning them to know their "limits".

    In an article by the deputy editor of the paper's weekend edition Mingguan Malaysia, the daily said the "laidback, compromising" attitude of the Malays had led to non-Malays overstepping their boundaries and daring to question previously off-limit subjects.

    "Non-Malays have apparently forgotten that Malaysia's majority population is Malays. They have no respect at all for the Bumiputera. Why has this happened? It is because we are too compromising, too afraid to take action against those who have insulted Malays and Islam.

    "In the end, it appears as if non-Malays are the landlords and Malays are the tenants, immigrants and the minority in our own country," wrote Azman Anuar in his article entitled "Melayu, Islam dihina di Tanah Melayu!".

    "Ever since respected and knowledgeable Malay leaders withdrew several years ago, non-Muslims have become emboldened in insulting the Malay community and Islam,” he said, without naming the Malay leaders.

    He said non-Malays appeared to have forgotten that their ancestors became Malaysian citizens due to the Malays' compromise.

    "Now that they have prospered and gained a firmer foothold both economically and politically, non-Malays forget that it was given to them by the Malays,"

    Saying non-Malays were playing with fire, Azman, who was recently promoted to his current post in the paper, also accused them of refusing to respect Malay culture, language and customs.

    "It is just a matter of time before the hornets who are attempting to defend their nests against intruders will retaliate."

    He said until today, "the hornets have not revealed their sting" as they are merely making noise and appearing to go on the offensive so that intruders would feel apprehensive.

    "This is the actions of Malays who are still patient in the face of various provocations. But if pushed further, the hornets will not keep silent.

    "If the nest is invaded and burnt just so that the honey can be taken away, Malays will not be so tolerant anymore," he went on with his metaphors.

    As such, the paper said the recent cash reward offer by several Malay organisation to anyone who slapped Seputeh MP Teresa Kok, over her satirical online video which angered Umno leaders, was merely a stern warning.

    "There are a faction of Malays who are furious and frustrated. While these actions are not what we want to see, but one must take responsibility for their actions.

    "Moreover, their actions are no longer secretive and discreet, it is being done openly. Look at the comments in the social media and blogs," lamented Azman.

    The article also bemoaned the demise of draconian laws, and slammed Putrajaya for not taking action over what it called were insults to Islam, Malay special rights and Malay rulers.

    "In the name of freedom of speech, these quarters who insult Malays and Islam continue to move freely without fear. And they continue their insults and provocations." February 16, 2014.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Memang betul pun...

      Setakat beri tahu kebenaran je...

      Ko dah terasa panas hati ke?

      Padam
  34. Apa sebenarnya yang hendak kau cari ...wahai tuan-tuan melayu?

    BalasPadam
  35. Kami bangsa China dan India tak akan menghormati bangsa melayu jika bangsa melayu tidak menghormati kami dan juga dirinya sendiri ...

    Bangsa yang besar dan bertamadun (civilized) adalah bangsa yang menghormati dan menghargai bangsa lain. Bangsa Melayu di Malaysia hanyalah sekumpulan orang penderita inferiority disease dan schizoprenia acut yang susah disembuhkan dan merasuk ke dalam gen mereka sejak masa empire melaka ...



    BalasPadam
    Balasan
    1. Tak kan melayu hilang di dunia

      Padam
    2. anon 16 february.......do you dare to reveal yourself.......

      Padam
    3. Indon menyamar jadi cina dan india..taktik lama indon.Indon menghormati cina sampai kena sapu cina dalam kempen pembersihan etnik 1998 disebalik topeng reformasi,semata2 sebab jeles cina pegang ekonomi indon walaupun jumlah cina yg boleh dikira dengan jari di indon haha..

      Padam
    4. salah 1 sebab terjadinya krisis ekonomi pd th 98 di Indo adalah karena banyak pengusaha Indo berdarah cina yang bermasalah dengan hutang sehingga masyarakat marah dan mengadili mereka secara membabi buta di tambah lagi oleh segelintir pihak yang ingin memanfaatkan krisis tersebut.

      Padam
  36. Kami tak perlukan penghormatan dari dua bangsa yang banyak berhutang dari segi keilmuan dan peradaban dari kami.....Schizophrenia tu adalah akibat dari pengkhinatan dari musuh2 kami tapi tuhan maha adil 'dalam susah ada kesenangan dalam senang ada kesusahan' perlu di ingat apa2 pun graf yang menjunam ke '0' pastikan pastikan akan melonjak kembali ini adalah 'hukum alam' andai kata tuhan mahu paksi kutub berubah tidak ada mana2 manusia mampu menghalang

    BalasPadam
  37. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  38. salam,ehem2,tersalah taip pulak...

    ramai benar si bijak pandai disini...annur mohon tumpang lalu ya tuan tanah,hehe...

    apapun,salam senusantara...khas dari annur buat kalian semua...

    jangan ribut2 ya...semua pasti dapat makannya...

    BalasPadam
  39. mengulas dengan akal...bukan tanpa hujung pangkal...hormatilah pandangan sesama manusia...jika anda menghormati pandangan orang...maka pandangan anda begitu jua.....blog ini sebagai medium perbincangan alam maya...kesian tuan rumah....beliau tulis artikel...bagi pandangan tuk dibincangkan...bkan berbalah...masing - masing cakap dia betul...susah...nasib bukan secara berdepan...kalau berdepan mata...mahu ada yang mati....Buat saudara indonesia.....kami Melayu Malaysia....tidaklah terlalu extreme dalam hal bangsa ini...kami berkata benar...Melayu itu Ramai suku nya.....nasib baik 'BANSA' MELAYU hawaii sekarang tak pandai berbicara Melayu...kalau tak...mahu mereka pun 'claim'.....suku mereka lagi bagus dari suku suku di nusantara ini...tak terpikirkah...dulu...nenek moyang kita bebas merantau antara nusantara ini....berbekalkan 'passport' Melayu ini......SUKU apa pun.......kita tetap berbangsa Melayu...bukan Malaysia..bukan Indonesia...kerana itu istilah bangsa KENEGARAAN.........

    BalasPadam
    Balasan
    1. klo yg di sumatera memang betul saudara sedarah tp jawa bukan melayu krna jawa pendatang dari india dan majapahit itu organisasi terrorist terbesar jawa.

      Padam
  40. Untuk semua patriot melayu ... stoplah berangan-angan ....

    Jangan samakan-lah Bangsa Melayu di Malaysia dengan Bangsa China dan India ... Beza Quality. Jadi jangan heranlah jika Bangsa Melayu kalah segalanya dari Bangsa China dan India di negerinya sendiri .. Tanah Melayu ...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Indon..cina dan india di indon walaupun dibuli (sebab bilangan yg sangat sedikit)sampai tak dibenarkan berbahasa ibunda sendiri,semua kena cakap indon,tapi masih pegang ekonomi indon.Malulah jawa indon,cina india tak sampai 5% pun boleh menguasai ekonomi indonesia.

      Oh ya indon punyalah tak ada identiti sampai nama negara pun bermaksud 'negara pulau INDIA'.Indo tu maksudnya INDIA atau keindiaan.Malulah...tukarlah nama lain.

      Padam
    2. indo tuh artinya mix,artinya bangsa Indonesia berasal dari campuran berbagai suku.gitu loh hahaaa

      Padam
    3. rupiah indon jugak copy dari rupee india. bendera indon copy dari netherland cuma buang yg biru kt bawah ja.

      Padam
    4. india di malaysia cuma penjaga kebun sawit. tuh bank2 di indon smua sudah dikuasai malaysia. indon cuma bangsa kuli. bangsa indon klo nk datang jadi kuli kt malaysia kena suntik anjing gila dulu supaya tidak berjangkit penyakit onar jawa indon.

      Padam
  41. assalamualaikum
    saya sebagai orang Indonesia ingin berterima kasih pada blogger karena menurut saya artikel ini menambah wawasan saya namun sebagai orang Indo khususnya Jawa,saya ingin berpendapat secara netral saja.Semua itu tinggal sejarah,lebih baik kita lupakan yang jeleknya dan kita ambil yg baiknya.Bukanya malah saling membuka luka lama (khususnya orang Indo & malaysia yg kurang bijak).Saya yakin baik orang Indo maupun malaysia sudah lelah bersitegang (ribut) terus.Orang Indo tak suka di panggil 'Indon' maka saya mohon jangan lakukan hal itu,begitu juga sebaliknya orang malaysia tak suka di panggil 'maling' maka saya mohon jg pd saudara2 saya agar jangan lakukan hal itu.Jika kita saling menahan emosi InsyaAllah kita akan rukun n damai.
    Niat blogger sudah baik yaitu ingin berbagi kisah sejarah,sejarah tak perlu di ributkan karena sejarah hanya untuk kita pelajari dan kita ambil nilai baiknya.

    BalasPadam
  42. Hidup Ketuanan Melayu - Bumi ini Bumi Melayu! - Dunia jangan pertikai lagi.
    February 27, 2014 Abdul Rahman Mat Dali, Kolumnis0

    Kita mahu dunia mengiktiraf bumi ini sebagai warisan dan hak orang Melayu. Sama seperti dunia mengiktiraf benua Cina adalah hak warisan orang Cina dan benua India hak warisan orang India, England untuk Inggeris, Ireland untuk orang Irish dan Germany untuk orang German dan
    seterusnya. Atau adakah orang Melayu tidak punya tanahnya sendiri ? Sudah tentu inilah benua Melayu dan inilah tanah untuk bangsa Melayu.

    Beberapa bulan yang lalu satu pasukan penyelidik Melayu berprofail tinggi mendedahkan asal usul bangsa Melayu. Antaranya kajian saintifik Mitochondrial DNA (MtDNA) menunjukkan genetik Melayu ditemui terbukti lebih awal wujud dari genetik bangsa Cina dan India. Genetik Melayu berusia 60,000 – 70,000 tahun berbanding genetik Cina yang hanya berusia sekitar 40,000 – 45,000 tahun. Benua Sunda yang berpusat di bumi Melayu yang kita pijak ini di sebut sebagai ‘ the Cradle of Human Civilazation’ yang membiakkan kaum etnik lain. Maka sah, bumi ini asalnya adalah bumi orang Melayu.

    Tidak berapa lama dahulu, Majalah 3 TV3 pula menyiarkan penemuan mercu tanda penting lagi bersejarah di Lembah Bujang Kedah oleh pasukan Arkeologi Universiti Sains Malaysia yang diketuai sahabat sekolah saya Prof Mohtar Saidin. Di situ ditemui kesan sejarah tamadun maju Melayu Kedah Tua yang dianggarkan berusia seawal abad ke2 sebelum Masihi. Jadi, sah sekali lagi bahawa bumi ini warisan bangsa Melayu lebih awal dari Angkor Wat atau Borobudur.

    Oleh itu, kita mahu orang Cina, India atau sesiapapun tidak lagi mempersoalkan kedudukan Melayu. Kita juga mahu seluruh dunia mengiktiraf bumi Malaysia ini yang sebelumnya dikenali Malaya dan sebelumnya lagi dipanggil TANAH MELAYU sebagai warisan Melayu dan hak Melayu.

    Kita mahu dunia mengktiraf perkara ini sama seperti dunia iktiraf benua Cina adalah hak warisan orang Cina dan benua India hak warisan orang India. Ini adalah identiti negara ini dan agama anutan terakhir orang Melayu di bumi ini sejak berkurun-kurun lamanya adalah addeenul Islam.

    Islam mengiktiraf pendirian ini dan menuntut umatnya mempasak berpendirian ini kekal sampai Hari Pengadilan. Di bumi mereka sendiri umat Islam mesti izzah dengan Islam dan keimanan tanpa kedayusan dan wajib berpegang dengan pendirian ini. Sebagaimana para sahabat salafussoleh dahulu izzah tanpa gentar walau berdepan raja kuffar, berjuang sehingga tidak ada fitnah di muka bumi.

    Islam adalah satu sistem bersepadu yang mencakupi seluruh aspek kehidupan. Islam adalah negara dan tanahair atau kerajaan dan rakyat. Islam adalah akhlak dan kekuatan atau rahmat dan keadilan, pengetahuan dan undang-undang atau ilmu dan kehakiman, benda dan harta atau pendapatan dan kekayaan.

    Islam adalah jihad dan dakwah atau tentera dan gagasan. Selain itu, Islam adalah aqidah yang sejahtera dan ibadah yang sahih.

    Encik Abdul Rahman Mt Dali
    Naib Presiden II ISMA

    BalasPadam
  43. Assalamu'alaikum. w.w
    saya orang Indonesia asli dan bangga menjadi Indonesia. Indonesia takkan hina hanya dengan cacian orang-orang yang penuh emosi tak terkendali. Negeri ini dulu pernah bernama Srivijaya, Malayu, Majapahit, dan Malaccan Sultanate. Jatuh bangun adalah jalan hidupnya. Tetapi ulasan blogger tentang kejadian ethnic cleansing di East Sumatra tahun 1948 sangat bermanfaat. Karena, kalau saja tidak terbit Novel Putri Melayu, yang berhasil membongkar ethnic cleansing ini (saya dengan yakin bilang ini ethnic cleansing) karena tata cara pembantaian ethnic Melayu, Karo, dan Simalungun yang notabene adalah penduduk asli East Sumatra sangat ternacana dengan baik. Perbuatan biadan mereka semestinya dihukum dengan adil. Saya berharap ada diantara orang Indonesia yang mau mengungkap tabir sejarah kelam negeri ini baik melalui fil, novel, cerpen, dll yang mampu menggugah kesadaran bangsa kita untuk mau menghukum PKI selaku pelaku dari pembataian ini. Dan saya mohon, komentator tidak terjebak pada "substansi lain" diluar masalah ethnic cleansing ini. Saya sangat berang melihat warga Malaysia yang senak perutnya mencaci-maki negeri saya, seakan2x ia lebih mulia dari kami. Adat kita berbeda, ideologi kita berbeda, tetapi bukan alasan untuk kita tak bisa memahami. Saya sangat mengerti di Malysia semua informasi dibatasi oleh Kerajaan anda, tetapi bukan berarti menjadikan anda berfikiran sempit dan berminda rasist.

    BalasPadam
  44. Aneh .... Apakah anda masih menganggap serius segala bentuk caci-maki ataupun pujian dari sekelompok orang yang menderita penyakit inferiority dan schipronia akut ini, sedangkan mereka tidak tahu identitas jati dirinya sendiri dan bertindak serta bersuara seolah-olah kebenaran hakiki ada di tangganya?

    Bagi saya .... abaikan mereka ... biarkan mereka larut oleh mimpi-mimpi indah mereka sebagai bangsa terpilih kekasih Allah dan Master of the Malay world ... Hehehehehe

    BalasPadam
  45. Indonesia ......segala kekayaan dan hasilbumi dari sumatera...kalimantan...sulawesi dan segala kepualuan lain di bawa balik ke pulau jawa,,,,,kerajaan indonesia fokuskan hanyalah kemajuan di pulau jawa,,,,,pulau2 yang lain agak terpinggir jika dibandingkan dengan kemajuan di pulau jawa,,,,alangkah bagusnya jika sumatera kalimantan dan sulawesi juga menikmati kemajuan yang sama tanding dengan pulau jawa........jika ekonomi dikepulauan yang lain baik sebaik pulau jawa maka tak perlu lah lagi rakyat indonesia kesana kemari mencari rezeki,......

    BalasPadam
  46. Indonesia kalau takde bangsa Jawa.....jauh lebih maju dari Malaysia, Singapura dan Brunei.....jauh sangat....Yang memundurkan Indonesia ialah suku bangsa Jawa....90% Pelacur di Indonesia adalh suku Jawa.....99% Orang Islam yang murtad di Indonesia adalah suku Jawa.

    BalasPadam
    Balasan
    1. jawa barat mana ada jawa..cina ngan sunda ada lah.. tgok tang mana weii

      Padam
    2. Mohon kalimantan & sulawesi keluar dari indonesia untuk kemajuan. Semua hasil bumi dibolot oleh jawa saja.

      Padam
  47. Gabungan Ekonomi Minang, Acheh, Bugis, Banjar, Melayu, Mandailing, Rawa.....boleh menenggelamkan ekonomi Jawa......umpama Singa membaham Tikus....

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sangat setuju,
      Cuma ... mereka dipecah2kan oleh Jawa. Jadinya, tanpa gabungan, Jawa juga yg menonjol.

      Padam
    2. gabung dengan malaysia. sangat,sangat,sangat setujuuuu!!!

      Padam
  48. Orang Melayu, Minang, Acheh, Banjar, Bugis, Mandailing...sanggup bermandi darah demi mempertahankan tanah air mereka demi dicabul oleh penjajah Belanda....tetapi orang Jawa sanggup menjadi tentera upahan Belanda untuk membunuh saudara seIslam di demi mengapai Hegemoni Belanda..malahan wanita2 Jawa sanggup menjadi gundik2 pemuas nafsu tentera Belanda....malahan menjadi wanita simpanan Belanda....

    BalasPadam
  49. Sumatera kalau keluar dari Indonesia....boleh jadi Negara terkaya Asia Tenggara.

    BalasPadam
    Balasan
    1. betul sebab tu acheh tak mau join indon tapi orang jawa2 ni dok paksa sebab nak acheh tu banyak minyak

      Padam
    2. diorang nk gabung dengan malaysia

      Padam
  50. Ayuh marga indonesia yg berada di sumatera... kalimantan .....sulawesi.....bangun bangkit lah.....sampai bila kamu akan dipermainkan dan di perbodohkan oleh puak-puak jawa di pulau jawa,,,,,kamu akan lebih maju sekiranya keluar dari gabungan indonesia......YAKINLAH....LIHAT SAJA TIMUR LESTE.....

    BalasPadam
  51. Pemilik blog ini mengerti kata Nusantara tidak..? Nusa=pulau Antara=Antara..! Jadi memang yang dimaksud Nusantara itu Kepulauan Indonesia (pusat) dan Philippine (pinggir)..! Melayu semenanjung itu cuma pendatang ..orang asli semenanjung itu Semang dan sejenisnya..!! Ditertawakan dunia lah kau malaysia mau mengaku-aku Sriwijaya, asal melayu.. Kesusastraan melayu itu dari Sumatra..!! Malu aku sebagai orang melayu Jakarta dengan kes negara budak British ni..!! Masih jaga gardu ronda di Buckhingham ????

    BalasPadam
  52. Pemilik blog ini mengerti kata Nusantara tidak..? Nusa=pulau Antara=Antara..! Jadi memang yang dimaksud Nusantara itu Kepulauan Indonesia (pusat) dan Philippine (pinggir)..! Melayu semenanjung itu cuma pendatang ..orang asli semenanjung itu Semang dan sejenisnya..!! Ditertawakan dunia lah kau malaysia mau mengaku-aku Sriwijaya, asal melayu.. Kesusastraan melayu itu dari Sumatra..!! Malu aku sebagai orang melayu Jakarta dengan kes negara budak British ni..!! Masih jaga gardu ronda di Buckhingham ????

    BalasPadam
  53. Pemilik blog ini mengerti kata Nusantara tidak..? Nusa=pulau Antara=Antara..! Jadi memang yang dimaksud Nusantara itu Kepulauan Indonesia (pusat) dan Philippine (pinggir)..! Melayu semenanjung itu cuma pendatang ..orang asli semenanjung itu Semang dan sejenisnya..!! Ditertawakan dunia lah kau malaysia mau mengaku-aku Sriwijaya, asal melayu.. Kesusastraan melayu itu dari Sumatra..!! Malu aku sebagai orang melayu Jakarta dengan kes negara budak British ni..!! Masih jaga gardu ronda di Buckhingham ????

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sri Udayadityavarman,Sri Chulamanivarman,Sri Mara Vijayatunggavarman,Sri Sangrama Vijayatunggavarman,Sri Deva ni semua asal kedah

      Padam
  54. Pemilik blog ini mengerti kata Nusantara tidak..? Nusa=pulau Antara=Antara..! Jadi memang yang dimaksud Nusantara itu Kepulauan Indonesia (pusat) dan Philippine (pinggir)..! Melayu semenanjung itu cuma pendatang ..orang asli semenanjung itu Semang dan sejenisnya..!! Ditertawakan dunia lah kau malaysia mau mengaku-aku Sriwijaya, asal melayu.. Kesusastraan melayu itu dari Sumatra..!! Malu aku sebagai orang melayu Jakarta dengan kes negara budak British ni..!! Masih jaga gardu ronda di Buckhingham ???? Kalian yang temadun itu tapi percaya BOMOH juga ya..??

    BalasPadam
  55. Pemilik blog ini mengerti kata Nusantara tidak..? Nusa=pulau Antara=Antara..! Jadi memang yang dimaksud Nusantara itu Kepulauan Indonesia (pusat) dan Philippine (pinggir)..! Melayu semenanjung itu cuma pendatang ..orang asli semenanjung itu Semang dan sejenisnya..!! Ditertawakan dunia lah kau malaysia mau mengaku-aku Sriwijaya, asal melayu.. Kesusastraan melayu itu dari Sumatra..!! Malu aku sebagai orang melayu Jakarta dengan kes negara budak British ni..!! Masih jaga gardu ronda di Buckhingham ???? Kalian yang temadun itu tapi percaya BOMOH juga ya..??

    BalasPadam
    Balasan
    1. hang pun dh terpengaruh dengan soekarno bin raja fedofilia keparat? klo malu jgn mengaku melayu. mengaku saja hang tu jawa anjing.

      Padam
  56. Kagum saya pada penulis blog ini dengan tetap bertahan walau dimaki kiri-kanan dari anjing-anjing Indonesia. Kalau saya, sudah saya hapus komen sampah mereka, sebuah bangsa bebal yang buta sejarah dan hidup dalam angan-angan. Terutama, anonymous di atas ulasan saya ini. Tak sedar negaranya sendiri ditertawakan dunia

    BalasPadam
  57. Saya kagum dgn penulis blog ini.Memang ada kebenaran fakta dan kebenaran.Sukarno/jawa menghapuskan raja2 melayu sumatera,kalimantan,riau kononnya nasionalis ,apa yang berlaku jawa terus mencengkam pulau2 lain dan mengekalkan kesultanan jogjakarta/jawa.Susulan itu sukarno/jawa terus memegang ideologi ganyang malaysia sehingga kini agar jawa terus memegang kuasa konon nya agar hasil bumi pulau lain dimiliki.

    BalasPadam
  58. Cina n india kafir penceroboh sila keluar dari tanah melayu sebelum dihalau

    BalasPadam
  59. Wahai melayu indonesia,tolong keluar dari pemerintahan jawa.kamu sedang dijajah jawa.bilakah kamu nak sedar.

    BalasPadam
  60. Benar yang dikata tanpa nama 28 mei 2014,jawa ,menghapuskan raja2 melayu diriau ,sumatera,kalimantan dengan mengekalkan kesultanan jogjakarta kononnya nasionalis.Tetapi tidak dapat menghapuskan raja2 melayu ditanah melayu dengan slogan ganyang malaysia.Berhati2lah melayu

    BalasPadam
  61. jawa mengkhianati pemimpin dan raja2 melayu diriau,sumatera dan kalimantan pemimpin dan raja2 melayu yang kuat menentang belanda tetapi jawa jadi talibarut.Sukarno juga khianat pada pejuang melayu sebab itu juga selagi orang jawa jadi presiden rskyatnya sendiri tidur dibawah jambatan tiada jiwa pemimpin,Alhamdulillah ditanah melayu rajanya tiada keturunan jawa kalau tidak amat rasis itulah slogan ganyang malaysia.

    BalasPadam
  62. Saya selalu tertanya-tanya ke mana hilangnya Raja-Raja Melayu di Sumatera? Istana-istana mereka masih ada tapi rajanya tiada. Sekarang baru saya tahu sejarahnya bahawa mereka dizalimi dan dibunuh oleh orang Indonesia. Akibatnya rakyat Indonesia yang tanggung sehingga kini mereka tak kenal siapa Melayu.

    BalasPadam
  63. Antara perkataan "Indon" dengan "Maling" banyak bezanya. Orang Malaysia memanggil "Indon" kerana memendekkan perkataan Indonesia. Tidak ada maksud yang jelik pada perkataan "Indon". Lagipun perkataan "Indon" digunakan oleh orang Indonesia sendiri yang ramai datang ke Malaysia.

    Di sebaliknya, segelintir orang Indonesia memanggil "Maling" kepada orang Malaysia dengan pengetahuan bahawa perkataan Maling mempunyai maksud pencuri.

    Begitulah bezanya adab masyarakat antara dua negara.

    BalasPadam
  64. Jawa musuh dlm selimut.. Keperibadian jawa itu sendiri kita boleh lihat dari penampilannya.. lihat saja keris nya jawa di selit di belakang badan.. nampaknya lebih sopan..Tapi Maknanya apa???.. bila didepan kita, mulutnya sgt manis.. rupa-rupanya di belakang ..di Tikam nya kita!! ..Ayuh Bangkit Orang2 Melayu Sumatera & Kalimantan!! Sampai bila mahu dipijak jawa laknat!

    BalasPadam
  65. saya tak mengerti mengapa bangsa yg besar ini masih terbelenggu konflik suku,mgpa org diluar slalu suudzon pada perilaku org jawa,org jawa itu nrimo terima,,ingatlah kalian jika bahasa indonesia bukan dari bhs jawa yg masyarakatnya mayoritas,karena mereka terima bahkan bung karno sendirilah yg menentang padahal bung karno anak seorang terpandang jawa raden soekemi,melayulah yg dipilih,pdhl bhs jawa sudah tersusun sangat rappi selalu ada filosofi dari org jawa,,kita berbicara dg org tua,dg org yg lebih muda atau dg sebaya itu beda bhs jawaitu kaya sangat rapi,bhkan filosofi keris di belakang bukan krn tukang tikung krn org jawa itu menolak peperangan mereka damai,bhkn ada yg menggangap beruntung tak ada satupun kerajaan melayu yg dipimpin oleh jawa apakah lupakah kalian siapa balaputera dewa itu raja dari sriwijy,klo pun pemimpin kita jawa bukankah tuhan telah menakdirkan seseorang,ssma dg bangsa yahudi yg dibenci tapi ditakdirkan menjadi bangsa yg cerdas,,tak ada jawanesia kita ini indonesia presiden berdongket peci bukan dg blangkon
    , terimakasih,,suwun

    BalasPadam
  66. saya tak mengerti mengapa bangsa yg besar ini masih terbelenggu konflik suku,mgpa org diluar slalu suudzon pada perilaku org jawa,org jawa itu nrimo terima,,ingatlah kalian jika bahasa indonesia bukan dari bhs jawa yg masyarakatnya mayoritas,karena mereka terima bahkan bung karno sendirilah yg menentang padahal bung karno anak seorang terpandang jawa raden soekemi,melayulah yg dipilih,pdhl bhs jawa sudah tersusun sangat rappi selalu ada filosofi dari org jawa,,kita berbicara dg org tua,dg org yg lebih muda atau dg sebaya itu beda bhs jawaitu kaya sangat rapi,bhkan filosofi keris di belakang bukan krn tukang tikung krn org jawa itu menolak peperangan mereka damai,bhkn ada yg menggangap beruntung tak ada satupun kerajaan melayu yg dipimpin oleh jawa apakah lupakah kalian siapa balaputera dewa itu raja dari sriwijy,klo pun pemimpin kita jawa bukankah tuhan telah menakdirkan seseorang,ssma dg bangsa yahudi yg dibenci tapi ditakdirkan menjadi bangsa yg cerdas,,tak ada jawanesia kita ini indonesia presiden berdongket peci bukan dg blangkon
    , terimakasih,,suwun

    BalasPadam
  67. Sumber mana kalau kat Sriwijaya itu ada raja Jawa jangan main pandai je kalau kalau sumber nnya tak betul

    BalasPadam
  68. Tak ada yang namanya balaputra dewa kat Sriwijaya kalau tak ada sumber yang betul wahai Dicky Si Koplo

    BalasPadam
  69. Tak ada yang namanya balaputra dewa kat Sriwijaya kalau tak ada sumber yang betul wahai Dicky Si Koplo

    BalasPadam
  70. CONCLUSION DARI CERITA & COMMENT DIATAS SENANG JE BAGI AKU, ORANG INDON YG TAU BERCAKAP JAWA & MENGAKU JAWA X BOLEH TRIMA HAKIKAT YG MELAYU TU JAUH LEBIH BAIK DRPD JAWA, DIA KALAU BOLEH X NAK DENGAR PRKATAAN 'RUMPUN MELAYU' TAPI BILA DUNIA CKP YG MELAYU BAGUS THEN BARULAH DIORANG CKP DIORANG DR RUMPUN MELAYU, BILA DIKAJI SEMULA KES PEMBANTAIAN KESULTANAN MELAYU DI INDON MMG BOLEH DJADIKAN SBB KENAPA INDON MUNDUR N BYK BENCANA, BANYAK KERAJAAN MELAYU YG DBUNUH SCARA KEJAM OLEH PUAK JAWA BUSUK UTK JADIKN NEGARA INDONESIA, FAKTOR UTAMA ADALAH HASAD DENGKI & IRIHATI, AKU NK BGTAU KEPADA YG TANYA SOALAN KAPAN DPANGGIL MELAYU, MELAYU ITU WUJUD SBLUM SRIVIJAYA LAGI, JIKA TIADA BANGSA MAKA TIADALAH BAHASA, SEKIAN

    BalasPadam
  71. Pertama Sekali saya ucapkan tahniah kepada penulis kerana artikel ini.... izinkan saye berkongsi kengangan silam saya... orang-orang tua ketika dulu ade berpesan, kalau nak mencari jodoh jangan cari orang Jawa. Dan di kampung ada keluarga suku batak sering disindir oleh orang sekeliling. ...kini baru saya tau sebabnya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS DANA GAIB

      Padam